cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Thursday, 30 October 2014

Sedapnya Oktober


Apa yang istimewa di bulan Oktober? Selain hari Kesaktian Pancasila, hari Batik, hari TNI, hari Dokter Nasional, hari PBB, hari Sumpah Pemuda, dan hari penting lain yang saya ga ingat karna saking banyaknya, tahun 2014 ini Oktober juga punya gawe yang besar, yaitu pelantikan Presiden-Wakil Presiden dan pembentukan kabinet yang membantu kerja beliau. Itulah yang membuat Oktober kali ini terasa berbeda. Itu yang juga saya rasakan sebagai warga negara dan sebagai PNS tentu saja. 

Tapi sebagai pribadi, Oktober tahun ini adalah Oktober tersedap yang Allah kasih untuk saya hingga umur 29 tahun ini. Bagaimana tidak, di bulan ada banyak nikmat 'non-rutin' yang diberikan kepada saya. Yang pertama yaitu ulang tahun. Meski tidak pernah ada perayaan, tapi di setiap hari ulang tahun banyak orang yang mengucapkan selamat dan mendoakan yang baik-baik. Selain di hari ulang tahun, doa yang diberikan orang lain mungkin tidak sebanyak di hari ulang tahun itu.

Kedua : renovasi rumah selesai. Setelah 2 bulan dibikin ribet dengan urusan renovasi akhirnya tanggal 24 Oktober kemarin proyek menguras energi ini selesai. Alhamdulillah. Meski cuma sederhana tapi ini hasil pontang-panting dari pemikiran dan kantong sendiri (ngutang sih, tapi kan nyicilnya pake duit sendiri, he he he)

Ketiga : saya menjalani kehamilan di trimester pertama ini dengan sangat sangat nyaman dan mudah. Tidak seperti hamil pertama yang tiap pagi dan malam pasti mual muntah hingga derajat muntah tertinggi : kuning dan sangat pahit. Meskipun ga parah-parah amat tapi hal itu berlangsung hingga trimester kedua. Trimester ketiga pun saya masih sering muntah meski ga separah 2 trimester sebelumnya. Badan juga rasanya capek dan males melulu. Berkaca dari hamilnya Edsel itu, saya jadi sangat sangaaat bersyukur sekali hingga bulan Oktober ini saya diberi kesempatan untuk menikmati kehamilan dengan tanpa semua hal tersebut di atas. Saya juga tetep semangat kerja seperti biasa. Berasa ga hamil lah pokoknya. Padahal kegiatan saya kali ini lebih berat karena selain ngantor, tiap Sabtu Minggu saya KKN (Kuliah Kerja Nyata) dengan jarak pulang pergi 100 km dengan naik motor. Mudah-mudahan selepas Oktober saya masih diberi nikmat 'hamil sehat dan mudah' sampe nanti lahiran. Amiin.

Keempat : Edsel jadi tambah sayaaang dan mesra sekali dengan saya. Susu hamil dibikinin dia dibantu Ayahnya, vitamin pun dia yang minumin. Perut saya juga selalu dicium-cium dan dipeluk kayak dia sayang banget sama adiknya. Kalo periksa ke dokter dia ga pernah absen ikut nemenin dan nanya ini itu. Waaahh...indah deh lihat Edsel yang kayak begitu.

Jika dihitung memang nikmat dari Allah itu tak terhitung, tetap tak terhitung. Tapi bolehlah saya sebut ini adalah Oktober tersedap dari Oktober-Oktober sebelumnya.

Read More

Thursday, 23 October 2014

Ngidam Sere

Hamil kedua ini membuat saya sensi sekali dengan wewangian. Dimulai dengan tidak pernah lagi pake pelembut dan pewangi pakaian, kemudian menyingkir setiap suami menyemprotkan parfum, terus jadi ga suka dengan aroma handbody lotion dan deodorant yang saya pake, dilanjut dengan benci pada aroma sabun mandi tertentu. Yang terakhir ini memang rada aneh, jadi setiap saya mandi dengan sabun Dettol dan Lux (padahal ini sabun yang saya pake sehari-hari sejak jaman belum hamil), tetiba saya jadi badmood. Pusing atau mual sih ga, tapi saya neg, benci aromanya dan buru-buru pingin keluar dari kamar mandi. Apalagi jika keingat aroma sabun itu, waahh bikin males deh. 

Ga tahu gimana awalnya, saya jadi pingiiin banget aroma sere. Ga tahu kenapa, saya tiba-tiba aja ingat dulu pernah nyium sabun sere ga tahu di mana. Penasaran saya nyari sabun sere di toko, ternyata ada, mereknya Herborist. Ya amppuunn, baru nyium aja rasanya udah enaaakkk banget. Pingin nyium terus. Padahal dulu saya ga pernah tuh pake sabun rempah-rempahan gini. Ga suka banget. Bukannya apa-apa, tapi rasanya aneh aja jika badan saya bau kayak jamu atau bumbu dapur. Eehh...lha kok sekarang malah ketagihan.


Nah, kalo biasanya saya males setiap mau sabunan karena sabun yang biasa, sekarang jadi semangat tiap sabunan. Bahkan saking senengnya dengan sabun sere ini, saya sering ngulang sabunan berkali-kali hanya demi bisa nyium aroma sere lebih lama. Ato waktu lagi beraktifitas di kantor atau di rumah kadang keingatan sabun sere dan pingin nyium. He he he ..... Rasanya tu rileks dan nyamaaann banget. Ini kali ya yang namanya ngidam. Dulu waktu hamil si Ed ga pernah deh pingin yang aneh-aneh sampe kepingiiiin banget kayak gini. 

Ato kalo dijelasin secara ilmiah, sere ini mungkin mengandung aromatherapy yang bikin kita rileks. Dan ini yang bikin saya jadi ketagihan. Soalnya wanita hamil kan bawaannya cepet capek dan lemes, begitu di-charge dengan aromatherapy jadi fresh lagi. Mungkin aja sih, wong saya juga belum sempet searching tentang manfaat minyak sere.

Trus tadi pagi waktu lagi dandan malah kepikiran : ada ga ya handbody lotion yang aromanya sere ? Ha ha ha....
Read More

Tuesday, 21 October 2014

Minder

"Tapi, hidup itu terlalu singkat kalau penuh keminderan. Saya pikir begini, kalau minder kita sama saja dengan membangun tembok di sekeliling kita, makanya tembok itu harus dipecahkan. Kalau pun kita jatuh, kita akan tahu rasa sakit itu seperti apa, begitu juga kalau kita sampai berdarah, jadi, ya, maju saja. Tapi minder itu juga sama seperti perjuangan, sampai sekarang ada kalanya saya tetap minder."

Kutipan kalimat di atas saya copy paste dari petikan wawancara dengan Iwan Setyawan di Mommies Daily. Tau Iwan Setyawan dong, itu lho penulis novel 9 Summers 10 Autumns. Novel tentang kisah hidup mas Iwan dari masa kecil yang melarat hingga menjadi salah satu director di Nielsen Consumer Research New York. 

Iwan Setyawan. Gambar diambil dari sini

Ternyata Mas Iwan bukan seorang yang sempurna secara fisik. Ia bukan seperti digambarkan di novel-novel teenlit atau di sinetron-sinetron : pemuda yang ganteng, gagah, macho, pintar, punya kedudukan di perusahaan yang bonafid. Bukannya saya hendak bilang Mas Iwan ga ganteng ya, bukan. Jika ganteng itu relatif maka boleh saya katakan kalo Mas Iwan enak untuk diliat karena senyumnya adalah senyum semangat. Tetapi ia tidak masuk dalam kategori digandrungi seperti pujaan cewek-cewek sekarang. Ia sangat-sangat normal seperti kita kebanyakan. Dan lihat, ia juga berasal dari keluarga yang tidak punya banyak uang. Ia jamak ditemukan di sekitar kita. Bahkan ia juga punya rasa minder, persis seperti kita kebanyakan setiap menyadari bahwa kita 'kurang' dari yang lain. 

Tapi jika akhirnya dia bisa merubah hidupnya menjadi berkali-kali lipat lebih baik dari beberapa kekurangan yang telah ia sandang dari kecil, mungkin ini yang tidak biasa ada di antara kita, lebih tepatnya saya. 

Yang benar-benar saya ingin garis bawahi adalah bahwa manusia yang sangat-sangat biasa seperti dia, yang seumur masa kecilnya selalu hidup susah, yang bahkan punya minder dalam hatinya, bisa mengatakan bahwa, "Aku capek hidup melarat". Dan kemelaratan itu membawa dia menjadi direktur di New York. Insipratif sekaligus menampar muka saya sangat keras.


Read More

Friday, 10 October 2014

Lawan Susu dengan Mangga



Salah satu hal menyenangkan ketika hamil adalah karena masa kehamilan adalah masa tersehat dalam hidup saya.  Selama ga hamil bukannya pola hidup saya buruk sih, tapi sering ada cuek-cueknya kan. Sering begadang, ngopi tiap hari, menu makan juga suka-suka.

Begitu tahu ada Peanut meringkuk dalam rahim, suka rela deh, otomatis  berusaha hidup sehat sesehat-sehatnya. Tidur cukup karena udah ga berani begadang lagi. Menu makanan juga jadi terkontrol, sayur-sayuran udah pasti, buah jadi camilan wajib tiap hari, susu iya, makanan gurih-gurih yang banyak garam dan MSG-nya no ! Trus yang kadang ogah-ogahan diajak Edsel jalan-jalan pagi, sekarang jadi saya yang agresif ngajakin. Gimana ga jadi masa tersehat coba?

Tapi ... satu hal yang saya benciiiii saat hamil, baik hamil dulu maupun sekarang, adalah minum susu. Memang ga wajib sih minum susu, apalagi susu hamil yang kondang lebih neg dibanding susu lain. Toh kebutuhan kalsium bisa dipenuhi dari sayuran hijau dan makanan lain. Tapi saya agak merasa bersalah jika ga minum susu. Takut aja jika makanan yang saya makan tidak memenuhi kebutuhan kalsium janin. Makanya saya paksain minum walaupun dengan hati menangis, meratap, dan berdoa biar ga muntah. Dulu waktu hamil Edsel, baru liat susu aja udah mual lho. Trus begitu susu udah ndeketin mulut jadi muntah. Makanya jadi trauma sama susu karena hamil dulu itu.

Sekarang hati ditabah-tabahin. Demi si jabang bayi yang bergantung betul-betul sama saya, rasa trauma itu dibuang jauh-jauh meski sambil meringis. Tapi sekarang saya punya trik : minum susunya sambil makan mangga muda. Lumayan, ngilangin rasa neg. Caranya : minum satu teguk, makan mangga satu potong. Begitu seterusnya sampe susu habis satu gelas. Pintar atau aneh? Hi hi hi

Demi deh, demi.....
Read More

Thursday, 9 October 2014

Sebutir Kacang Dalam Rahim


Pernah punya cita-cita pingin melahirkan anak kedua sebelum usia 30 tahun. Karena apa? Selain karena alasan kesehatan, juga biar ketika anak-anak saya udah berusia remaja, saya masih muda atau minimal ga tua-tua amat lah. Biar anak-anak saya berasa asik punya ortu yang masih kece. He he he... Ga ilmiah banget kan?

Kemudian cita-cita itu membelot jadi setelah nyelesain kuliah yang kalo diitung kira-kira usia saya 30 tahun lebih dikit. Tapi tetep selalu pingiiin banget punya anak lagi sebelum usia 30. Nah lho ga nyambung kan antara keinginan yang satu dengan yang lain. Trus masih ada pembelotan lain, yaitu sebelum melahirkan pingin renovasi rumah dulu biar lebih nyaman ditempati dengan 2 anak. Nah rencana renovasi ini akan dieksekusi setelah saya selesai membiayai kuliah adik saya. Alamaaak... Kalo diitung-itung maka saya baru akan punya anak setelah usia 33 tahun.

Karena demi menaati semua keinginan, maka sembari saya kuliah, kuliah adik juga maju jalan, kita mulai renovasi rumah. Tapi tentunya dengan pola hidup hemat yang beneeer-bener hemat. Trus rencananya punya anaknya nanti-nanti aja. 

Ternyata, Allah menggabungkan semua harapan konyol saya di atas dengan cara yang menarik. Ketika kuliah saya tinggal 2 semester, dan renovasi kita tinggal finishing dikit, dan usia saya hampir 29 tahun, testpack yang saya pake di tanggal 27 September pagi menunjukkan 2 strip. Subhanallah...

Tanggal 6 Oktober priksa ke Obgyn, diintip pake USG dan yeee...bener ada sesuatu di rahim. Belum ada apa-apanya sih, belum ada janin, belum ada detak jantung tapi sudah ada kantong kehamilan. Mirip sesuatu ummm... mirip sebutir kacang ! Yipiii... ada sebutir kacang di rahim saya. Alhamdulillah.

Ternyata menyadari kalo diri kita hamil itu menyenangkan lho. Dan sensasinya berbeda dengan ketika hamil anak pertama dulu. Saya sih ngrasainnya lebih hepi aja. Bahkan semua kekhawatiran tentang betapa repotnya jika saya berkerja sambil kuliah sambil merawat anak balita dan dalam keadaan hamil, itu ilang lho. Ilang ! Yang ada malah harapan bahwa pasti ada jalan lah untuk menjalani ini semua. Dan sampai sejauh ini sih, saya bisa menjalani semua peran ini  ini dengan baik. Edsel ga terlantar, saya masih bekerja di kantor dengan baik, kuliah juga jalan. Meski jadi lebih gampang capek, gampang ngantuk, tapi wajar namanya juga wanita hamil. Sungguh semua baik-baik saja.

Trima kasih kacang sayang, trima kasih udah jadi sesuatu yang baik untuk Ibuk. Luv u Peanut.
Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena