cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Tuesday, 13 October 2015

PUPNS oh PUPNS

Jam 03.00 dini hari ini setelah bangun untuk menyusui si Akis, saya segera meraih laptop. Melewatkan mata lengket yang mengajak untuk tidur lagi dan melewatkan sesi pumping malam ! Hiks. Apa pasal? Demi mencari traffic yang tidak begitu padat agar bisa mengisi data PUPNS !

Daftar e-PUPNS


PUPNS yang merupakan kepanjangan dari Pendataan Ulang PNS ini menurut di websitenya sih "merupakan kegiatan pemutakhiran data PNS yang dilakukan secara online dan dilaksanakan sejak bulan Juli dan berakhir pada Desember 2015. Untuk proses pemutakhiran data ini setiap PNS memulai dengan melakukan pemeriksaan data yang tersedia dalam database kepegawaian BKN dan selanjutnya PNS, melakukan perbaikan data yang tidak sesuai serta menambahkan/melengkapi data yang belum lengkap/tersedia di database BKN". Tapi definisi sederhananya menurut saya adalah sebuah aplikasi online di mana di dalamnya berisi data kepegawaian PNS.

Jangan ditanya bagaimana jalannya si aplikasi ini ya. Saya sudah emosi jiwa dibuatnya. Grhhh.....Bener-bener kebangetan deh untuk sebuah aplikasi berskala nasional. Untuk login aja susah. Apalagi mau ngisi data. Haduhhh, dibutuhkan kesabaran yang amat tinggi dan kelapangan jiwa yang amat lapang. Bahkan untuk kondisi jaringan internet yang sedang bagus, satu data bisa makan waktu 1 jam baru berhasil. Terkadang, bahkan sering, beberapa jam nongkrongin laptop saya tidak berhasil memasukkan data sebiji pun!! Bayangkan berapa banyak waktu yang terbuang karena aplikasi ini.

Untuk beberapa SKPD memang ada operator khusus yang ditunjuk untuk mengisi data para pegawainya sehingga para pegawai tidak perlu meluangkan waktu khusus untuk berjibaku dengan parahnya si aplikasi dari BKN ini. Tapi untuk SKPD lain belum tentu, termasuk di kantor saya. Semua pegawai harus mengisi sendiri datanya. Karena waktu jam kerja tidak mencukupi untuk mengerjakan selain tugas pokok, maka kami memakai jam di luar jam kerja atau paling sering sih di rumah.

Di rumah pun harus pintar-pintar mencari waktu yang traffic-nya tidak padat. Jam tengah malah adalah waktu yang ideal. He he he. Tapi ini pun bukan jaminan pengisian kita akan lancar jaya. Tersendat-sendat sih sudah pasti. Banyak gagalnya juga sudah jelas.

Saya tidak tahu ya apakah di daerah lain kondisinya seperti ini. Tapi jika saya yang tinggal di pulau Jawa yang notabene tidak terkendala dengan koneksi internet saja kesusahan setengah mati untuk terkoneksi dengan server, bagaimana dengan rekan-rekan PNS yang berada di pulau-pulau yang miskin jaringan internet? Hal ini diperparah dengan ancaman dari BKN dengan memberi batas waktu pengisian sampai 31 Desember 2015. Jika batas waktu ini dilanggar, sanksinya adalah dikeluarkan dari database kepegawaian nasional alias pensiun dini. Sudah, lengkap sudah kegelisahan para PNS.
 
Hmmmm...kami PNS daerah tidak tahu apakah kegelisahan ini terdengar sampai ke  pembuat kebijakan.
Read More

Monday, 12 October 2015

Genderang MPASI

Saya sudah menabuh genderang MPASI Akis sejak 1 bulan-H. Ambisius ya mak? Ini sebenarnya buah dari kegelisahan saya menghadapi selera makan si Ed. Ga perlu dicurhatin panjang lebar di sini deh dengan selera makan si abang. Ibunya pusing tujuh keliling, selanjutnya emosi jiwa terpendam, kemudian masa bodo, kemudian trenyuh lagi, dan ending-nya bingung apa ada yang salah.

Sekarang ini memohon-mohon supaya diberi kemudahan untuk anak kedua ini. Sebenarnya si Ed dulu juga mudah sih. Ngalamin GTM cuma 1 minggu di seumur hidupnya. Dikasih makan apa aja hajar! Emaknya bangga, sombong. Di umur 2 tahunan dimulailah tantangan yang sebenarnya. Anak semata wayangnya mulai jadi picky eater. Picky eater tingkat rendah, meningkat ke level sedang, sekarang levelnya udah complicated. Untungnya anaknya ya kok sehat sehat aja ya biarpun tiap hari lauknya cuma telur dan ikan ? Untuuunnngg aja. Allah sayang kamu Nak. 

Tapi saya suka iri deh dengan ibu-ibu yang anaknya bisa makan dengan komposisi ideal sampai anaknya gede. Bisa makan sayur dan buah layaknya coklat. Bisa makan snack homemade layaknya permen lolipop.

Kembali ke Akis. Jadiii.... apa yang udah saya persiapkan? Belum ada! Haha...baru ke tahap mikir dan baca sana-sini.

Pigeon food maker, punya Ed dulu masih oke banget, ga perlu beli lagi. Emang kualitasnya bagus deh si Pigeon ini. Dulu harganya sekitar 200 ribu-an.

Saya males ambil punya saya yang tersimpan amat rapi di lemari bagian terbawah,
jadi gambar saya ambil dari babycity.co.za


Blender juga masih ada, masih bagus. Tapi pernah baca kalo makanan bayi sebaiknya ga diblender, lebih bagus disaring. Eh ini masih jadi perdebatan sih. Kalo pake blender enaknya praktis, tinggal tuang, pencet, jadi deh pure. Tauk deh tar, mungkin juga mau disaring aja. Tapi kalo lagi buru-buru, tinggal keluarin blender, wis gampang. Lihat situasi.

Usia 6,5 bulan udah mulai bisa kasih protein hewani. Nah ini ilmu baru nih. Dulu si Edsel kalo belum 8 bulan belum berani kasih protein hewani. Oke oke... Jadi kita beli choper aja ya biar bisa melumatkan daging sapi. Dulu si Ed ngolah dagingnya : daging direbus, dipotong-potong per-porsi, bekukan. Kalo mau makan, daging beku itu diparut, tar jadinya aluuuss banget kayak abon. Tapi usahanya musti gigih euy, secara daging beku kerasnya kayak batu. Bayangkan batu diparut. Tangan pegel-pegel sih udah tiap hari.

Sekarang mikir-mikir lagi deh untuk mengulangi masa-masa kelam itu. Kalo dilogika, mungkin kandungan gizinya udah banyak yang kebuang ya karena melalui proses : panas - beku - suhu ruang secara mendadak. Itu logika bodoh saya aja. Selain itu repotnya. Dengan anak dua seperti sekarang, kayaknya parut-memarut daging beku membatu yang membutuhkan waktu lama dan tangan pegel sudah tidak bisa lagi diterapkan. Hoshh...

Umm...apa lagi ya? 

Tekstur. Tekstur. Note it! Usia 6 bulan encer. 7 bulan agak kental. 8 bulan udah grenjel-grenjel. Ga ada lagi 8 bulan gasol. Ga ada lagi 8 bulan pure lembut. Ga ada !

Suplemen Fe? Err...sebenernya pas Edsel dulu udah ngeh, tapi ga concern. Ah anaknya sehat ini, ah anaknya lincah ini, ah perkembangannya bagus ini, ah ah dan ah. Tapi untuk si Akis ini kok udah mikir perlu ya kasih suplemen zat besi mulai 6 bulan. Saya adalah ibu hamil yang anemia. Kasian juga deh kalo anak saya ikut-ikutan ibunya ber-Hb rendah.

Highchair? Mahal yaaa. Ga kejangkau untuk kalangan seperti saya. Tapi yang perlu jadi catatan, anak makan kan ga boleh digendong. Taruh di highchair, ato dipangku deh kalo ga punya. Udah khatam ilmu ini sejak si abang mulai makan, tapi sulit diaplikasikan kalo anak cuma dititipin ke neneknya. Bener sulit. Masing-masing keukeuh dengan argumen masing-masing. Dan saya yang tau diri cuma nitip akhirnya ngalah, mlipir mundur. Sebenarnya pake stroler bisa juga sih. Strolernya Akis kan bisa disetting jadi tempat duduk dengan meja. Tapi kurang nyaman karena posisinya terlalu rendah kalo mau nyuapin.

Eh gimana dengan Gasol? Pernah baca di sebuah situs, kalo lebih bagus beras utuh yang dibikin bubur daripada dimasak dari tepung. Alasannya? Lupa. Tapi kalo ga salah beras yang dibikin tepung kadar indeks glikemik-nya lebih tinggi daripada beras utuh. Eh maaf kalo salah ya. Selain itu, rasa beras yang dibikin bubur beda sama bubur yang dimasak dari tepung. Padahal kan kita mau ngenalin dia makan beras, bukan makan tepung beras. He he he.. Jadi apa tetep mau pake Gasol kayak kakaknya? Mikir-mikir dulu deh.

BLW atau konvensional? BLW (Baby Led Weaning) yang digadang-gadang jadi cara ampuh bagi anak untuk mengembangkan kemampuan motorik dan menghindari GTM pernah terlintas saya terapin ke Akis. Tapi lagi-lagi karena 2 anak saya cuma diasuh oleh ibu saya, saya jadi ga tega deh 'memaksa' ibu saya untuk mendampingi Akis ber-BLW yang saya yakini akan menyita waktu dan energi untuk bersih-bersih. Takut juga kalo Akis kesedak dan ibu saya tidak punya kemampuan yang mumpuni untuk menghadapi situasi horor seperti itu. Jadi sampai detik ini saya masih condong ke konvensional.

Udah segitu dulu ya tabuhan genderangnya. Ini emaknya rempong banget ya mau makan aja. Dulu waktu Edsel juga rempong gini, tapi hasilnya? Edsel toh sekarang jadi picky eater juga. Eih, akan kutangkis : "Itu kan sekarang. Yang penting di 1000 HPK (Hari Pertama Kelahiran) nutrisinya udah oke banget." Halah...ini mah menghibur diri sendiri.

Ayo ah semangat!
Read More

Thursday, 8 October 2015

5 Bulan KRP



Apa yang terjadi jika bayimu sudah bisa ini itu? Emaknya rabid! Padahal ya mungkin perkembangannya sama aja dengan anak sebelah. Tapi tetep, namapun orang tua apalagi ibu tetap merasa anaknya paling pinter. Jadi emang bener kata-kata di sebuah buku (eh atau majalah ya? Atau malah di website??), kalo pingin tau anak kita bener jenius atau ga, musti pake test, bukan pake perasaan dan penglihatan emaknya. Bakalan subjektif, malah cenderung condong ke 'pasti jenius'.

5 bulan ya? Ahh udah 5 bulan aja si Kesit Raka Panjalu kesayangan Ibuk.

Mulai umur 4,5 bulan, si Akis ini hobi angkat-angkat bokong dan kaki. Kata orang Jawa : ngongkok. Namun entah apa yang terjadi, akhir-akhir ini, semingguan ini deh, dia males-malesan. Yang tadinya mulai umur 3-4 bulan dia suka berguling-guling, sekarang juga males mbalik badan. Cuma tengkurep aja, trus ogah mbalik badan sendiri. Ini kenapa bayiku???? 

Ini dia suka angkat-angkat bokong dan kaki di umur 4,5 bulan

Si rambut jangan ditanya ya. Tetep segitu. Dapat masukan dari kiri kanan buat nggundulin lagi si bayi 5 bulan ini biar tar tumbuhnya lebaaattt. Cuma diiyain aja sama ibunya, tapi males nanggepin. Ehh tapi makin ke sini kok agak terlintas untuk pingin nggundulin beneran. Kemudian bimbang lagi, biarin aja anak laki ini. Kemudian terlintas lagi, dan bimbang lagi. Emang tepat sih kalo Libra gambarnya timbangan, lhah orangnya juga bimbang sana bimbang sini.

Stok ASIP?? Aman! Masih ada 2 rak penuh di freezer. Sempet nulis di Akis 4 bulan kalo minum ASIP-nya fresh semua dari chiller, ASIP beku cuman buat jaga-jaga. Tapi akhirnya sekarang ganti strategi karena terlalu banyak ASIP beku yang expired dan ga pernah diperbarui karena ASIP segar langsung diminumkan, padahal volume pumping ga tentu. Kadang banyak, kadang dikit. Malah sekarang seringnya dikit karena kalo malam luar biasa letih, saya melewatkan sesi pumping tengah malam.

Satu lagi yang menjadi catatan manis. Si Akis ini tiap liat abangnya bahagiaaa banget. Si abang juga kayaknya udah ada ikatan tak terlihat dengan adiknya karena kalo lagi main di luar sama temen-temennya bawaannya pingin pulang, mbecandain adiknya. Seperti apa bentuk mbecandainnya? Si Ed muter-muter di sekitar Akis sambil ketawa-ketawa. Si adik demen, hepi dan senyum tak henti-henti. Jangankan abangnya ketawa-ketawa gitu, cuma liat abangnya lewat  aja dia udah tersenyum lebar.  Bahkan ada satu kejadian indah, suatu hari si Ed diajak piknik sama Utinya. Berangkat pagi, sampe rumah jam 10 malam. Ketika dia menjejakkan kaki di rumah hal pertama yang dia tanyain adalah apakah adiknya udah bobo apa belum. Padahal saya tau dia capek dan ngantuk luar biasa. Manis ya? Terlihat manis sih kalo ditulis, tapi ga selalu manis kalo diliat. Soalnya si Ed suka kelewatan becandanya. Ketawanya ga kira-kira, lari-larian loncat-loncatan juga ga kira-kira. Pusing kepala liatnya, takut juga nginjek adiknya. Kalo lagi capek, saya suka emosi jiwa. Untung aja, meski saya kayak timbangan yang suka ragu-ragu, tapi hati saya seperti tape : lembek meski berasa kecut.

1 bulan menjelang MPASI Akis, saya masih agak gamang. Belum sempat belajar-belajar lagi. Siapa tahu ada yang berubah dari aturan MPASI kakaknya dulu. Yahh, udah 4 tahun yang lalu kaaan. Punya proyek ambisius juga untuk menjadikan Akis ga kayak kakaknya : sejak bayi doyan makan apaaaa aja, ehh begitu lepas 2 tahun jadi picky eater. Yang bikin makin gamang, ga ada yang salah dengan MPASI Edsel, semua indah, semua sesuai teori. Tapi hasilnya?? Kenapa sekarang jadi picky kelas berat??? Salahnya di mana?? Jadi apakah karena faktor lingkungan??#cucitangan.

Jadiii saya harus menganut teori yang mana lagi maaakkk??

Kesimpulannya. Saya tahu tujuan, tapi tidak tahu cara mencapai tujuan. Sama ajah! Yok kita belajar lebih dalam lagi. Semoga tidak terlambat keburu 6 bulan. Dan semoga si Akis lebih baik dari kakaknya. Semoga, semoga, dan semoga.....   

(Aduh kenapa jadi membahas MPASI ya?)

Yaudah selamat ulang bulan ke-5 ya sayangku. Eh nambah 1 lagi ding. Tahun ini adalah Idul Adha pertama Akis, sekaligus shalat hari raya pertama yang dia ikuti. Karena ketika Idul Fitri kemarin usianya baru 2 bulan dan dia ga diajak ke lapangan untuk ikut shalat hari raya.

Peluk cium Ibuk eaaa...
Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena