cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Thursday, 10 March 2016

Akhirnya ke Onkologi

#latepost Februari 2016


Masih pada ngeh kan kalo tanggal 4 Februari kemarin diperingat sebagai hari Kanker Sedunia. Tapi sungguh bukan karena itu akhirnya saya mempunyai kesadaran untuk mendatangi klinik Onkologi untuk deteksi dini kanker.

Beberapa minggu terakhir saya merasakan benjolan sebesar kelereng di payudara sebelah kiri atas. Tidak sakit sih, dan sudah saya konsultasikan juga ke bidan dan SPOG, dan kata beliau-beliau tidak apa-apa hanya kelenjar ASI saja. Tapi maraknya kasus kanker payudara yang baru ketauan pada stadium lanjut dikarenakan salah diagnosa, membuat saya memburu dokter spesialisnya untuk bener-bener membuat saya tenang.

Berdasarkan rekomendasi temen-temen meluncurlah saya ke Klinik Onkologi Kota Baru Jogja.

Bangunan klinik ini tidak seperti umumnya rumah sakit atau klinik-klinik lainnya yang berkesan modern dan ‘kaku’. Begitu masuk ke dalam lobi klinik saya agak surprise juga. Ini kayak rumah kuno, betul2 rumah kuno dengan lantai ubin merah, dinding sederhana, dan kusen-kusen kuno. Ada juga lukisan hitam putih kuno dengan yang kayaknya sih tentang dokter jaman dahulu sedang mengobati pasiennya. Ah sayang sekali ga saya foto, padahal pertama kali datang saya langsung tertarik dengan lukisan itu.

Suasana kuno itu justru membuat saya merasa rileks, ga terintimidasi dengan kesan rumah sakit yang biasa menyergap begitu datang. Suasananya cuma kayak berada di rumah biasa aja, bukan di rumah sakit,apalagi rumah sakit dengan nama belakang ‘kanker’, aih denger namanya aja bikin saya keder. Suasana homey itu dilengkap dengan resepsionis yang ramah banget, dan ga pake sragam (!). Yes, saya benci sragam perawat di resepsionis. Bukan benci orangnya, tapi sragam perawat bikin perasaan saya ga nyaman.

Cukup ya tentang deskripsi kliniknya. Oh iya biar ga ngantri kelamaan klinik ini menyarankan untuk daftar via telp atau sms untuk bikin janji dengan dokter spesialis onkologi yg kita pilih. Bisa telp ke 0274-540778 atau sms ke 085292099779.

Berdasarkan rekomendasi temen-temen juga, saya pilih Profesor Teguh. Dari gelar depannya udah pasti tua nih (idih ga sopan ya, bilang-bilang tua). Dan biasanya kalo dokter spesialias yang udah senior bawaannya bete, bicaranya sekedarnya, kalo ditanya panjang lebar jawabannya bukan luas tapi pendek. Udah siap-siap deh kalo dibetein sama dokter tua ini, yang penting dia pinter udah.

Weh ternyata saya underestimate, beliau ga nyebelin kakak! Komunikatif, santun, dan ga buru-buru ‘mengusir’ pasiennya dari kamar praktek. Beliau secara jelas dan bahasa yang mudah kita cerna menjelaskan tentang kondisi kita, bahkan sebelum kita tanya. Masih kita guyur dengan pertanyaan-pertanyaan lain pun beliau masih dengan sabar menjelaskan. Ya benerlah temen-temen rekomen beliau. Lhah top banget gini. Keren lah Prof Teguh ini. Love you deh mister doctor.

Satu lagi yang saya catat, ini dokter bukan  dokter yang main kasih resep aja. Hati-hati betul beliau. Kalo ga butuh obat ya ga perlu kasih resep.

Ternyata dari hasil pemeriksaan dokter Teguh, ga ada yang mengkhawatirkan dari payudara saya. Benjolan itu cuma kelenjar ASI aja. Produksi yang banyak, ga diimbangi dengan pengeluaran yang teratur. Alhamdulillah. Terima kasih ya Rabb. 

Namun untuk lebih memastikan, dokter menyarankan saya untuk USG. Itu pun masih ditawari mau USG di sini atau di tempat lain. Saya jawab, “Di sini dok”. Masih ditawari lagi mau hari ini atau besok-besok lagi. “Sekarang dok, harus saya ketahui hari ini juga dok saya negatif kanker bener tidak”. Eh mantep banget deh tekad saya. Bulat udah.

Nunggu antri USG-nya lamoooo. Untung ada majalah kesayangan saya : Femina!! Oh God... Nunggu sampe tengah malam pun, rasanya saya ga akan mengeluh.

Edsel pun sampe ketiduran saking lamanya nunggu

Pemeriksaan di ruang USG pun dilayani dengan memuaskan. Dokter ahli radiologinya perempuan (yeaayy!) jadi saya ga canggung. Hati-hati dan tlaten betul beliau. Seinci pun ga ada yang dia lewatkan. Ini yang membuat pemeriksaan USG-nya jadi lama karena memang teliti dan hati-hati. 

Akhirnya hasil pemeriksaan USG pun negatif. Alhamdulillah. Kehororan saya selama ini tentang bayang-bayang penyakit kanker payudara lumayan terkikis.

Tinggal satu nih pe-er saya : papsmear! Duh pe-er bener deh ni. Selain karena ga bisa sewaktu-waktu (kalo lagi mens kan ga boleh), juga katanya sakit buk! Aduh harus meringis lagikah daku?

29 comments:

  1. hai, mbak. terimakasih atas sharing nya. maaf saya mau tanya, berapa biaya utk pemeriksaan dan usg di sana? terimakasih banyak mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga. USG nya 500 ribu, pemeriksaan dokter 200 ribu. Jadi total 700 ribu.

      Delete
  2. Assalamualaikum Mbak, mau tanya nih utk alamat kliniknya mana ya???


    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. maaf ya baru reply. Maaf mba,alamat pastinya saya lupa, coba pake google map aja Klinik Onkologi Kota Baru Jogja. Atau telp dulu ke 0274-540778 untuk antri dan tanya alamat lengkapnya. Semoga membantu

      Delete
  3. Mbak, saya mau tanya, saya barusan periksa di klinik tulip sardjito, trus dokternya nyaranin langsung bedah ambil benjolannya lalu diteliti, tapi saya jadi bingung, beliau menyarankan diadkn operasi di klinik kota baru tersebut . Katanya usg itu cuma buat tahu ukurn benjolannya aja, ujung2nya harus bedah buat diteliti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, kalo ada benjolan biasanya dokternya memang menyarankan untuk bedah. Mba datang aja ke kliniknya, nanti biar diperiksa ulang dan saran dokternya harus gimana. Kalo harus bedah ya bedah aja, biasanya itu berpotensi untuk menjadi ganas. Maaf kalo penjelasan saya salah.

      Delete
  4. Istri saya juga operasi tumor di Klinik onkology Kotabaru dengan dokter Kunto setiaji. Sangat ramah dan menyenangkan. Operasi dilaksanakan 1,5 jam saja. Opname disini 2 malam. Alhamdulillah langsung bisa pulang. Ohya bangunan Klinik itu memang old fashioned karena termasuk cagar budaya. Kata bapak penjaga yang disitu, dahulu bangunan itu rumah dinas jenderal Soeharto semasa tugas sebelum menjadi presiden. kayaknya ada di film Janur Kuning.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah selamat ya Pak, semoga istrinya sehat terus. Aamiin. Wow saya baru tahu kalo klinik itu masuk cagar budaya. Kerennya jogja begitu, bisa mempertahankan bangunan cagar budaya.

      Delete
    2. Maaf pak..mau tanya berapa total biaya operasi di klinik? Setelah operasi masih harus kontrol berapa kali lagi? Terima kasih pak

      Delete
    3. Ini saya perempuan Mba Mia, bukan pak,hehe... Saya kurang tahu ya Mba, saya cuma periksa aja, deteksi dini.

      Delete
    4. This comment has been removed by the author.

      Delete
    5. Oh maaf mba rahma...maksud saya bertanya ke bapak yg istrinya baru operasi di klinik..hehe..

      Delete
    6. Hahaha...iyak. Saya yang salah ternyata

      Delete
    7. mau tanya kak,, biaya untuk rawat inapnya berapa ya?
      ibuk saya sudah operasi 5x, skrng malah bengkak setengah badanya.

      Delete
    8. Duh maaf, saya kurang tau. Soalnya saya kan waktu itu cuma periksa rawat jalan aja.

      Delete
  5. Replies
    1. CT scan untuk kepala pak? Sepertinya bisa pak, karena di sana alatnya lengkap sekali. Tapi saya kurang pasti juga.

      Delete
  6. Mba untuk usg sama konsul dokter nya bisa pake bpjs?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu (saya priksa di tahun 2016), klinik ini tidak menerima BPJS mbak. Semua harus bayar mandiri

      Delete
  7. Makasih untuk sharing nya mba..
    Mau tanya, tahu nama" dokter nya dari mana ya mba? Hhehe
    terimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketika kita telp untuk registrasi, kita akan dikasih tau dokter-dokter yang praktek dan harinya. Tapi kalo misal ga dikasih tau, Mba tanya aja dokternya siapa aja dan prakteknya hari apa aja.

      Delete
  8. mba kalau periksa dokter dan juga USG Mammae berapa kisaran biayanya? untuk bisa persiapan biayanya...

    ReplyDelete
  9. Assalamualaikum, saya mau tanya mba/ibu rahma, waktu pemeriksaan dengan dr teguh diapakan ya ? Hehe saya juga ingin memeriksakan benjolan di payudara saya tp rasanya risi kalo dokternya laki2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walaikumsalam. Iya nih, samaan kita. Aku juga sebenarnya risih dengan dokter laki2 untuk urusan periksa2 dalam gitu. Jadi gini mba, kita ngobrol dulu nih sama dokternya keluhan2 kita apa, standar kayak periksa ke dokter2 lain lah. Trus memang diperiksa fisik payudaranya sih mba. Buka baju, trus payudaranya diperiksa dengan intens dengan tangan beliau. Kayak kalo kita SADARI (periksa payudara sendiri) itu, cuman ini diperiksa oleh yg lebih expert dan dalam keadaan berbaring telentang.

      Delete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah mba. Dengan metode SSBC berkisar 300 ribu lebih

      Delete
  11. Assalamualikum. Mbak saya mau tanya di klinik ini apakah ada dokter cewek spesialis onkologi ?

    ReplyDelete
  12. Assalamualaikum mba mau tanya kira2 kl benjolan payudara sudah pecah, apa bisa pengangkatan di sana?

    ReplyDelete

Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena