cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Thursday, 12 November 2015

MPASI Perdana. Koboi!!


Akhirnyaaa....tiba saat dia mencecap sesuatu selain ASI ibunya

Pengalaman ngasih makan anak bayi untuk yang kedua kalinya bikin saya udah ga terlalu strict lagi. Sama seperti masalah pumping yang super santai tanpa menerapkan jadwal ketat seperti dahulu kala. MPASI perdana kali ini ga ada lagi tuh jadwal menu kayak si abangnya dulu (kalo jadwal jam nya sih ada lah ya). Ga ada juga rule tiga hari untuk satu jenis makanan baru. Tapi ini memang karena saya yakin Akis ga bakat alergian. Yakiin banget deh. Katanya ngasuh anak itu nurut instingnya ibunya. Nah ini dalam rangka saya nurutin insting aja. 

Sedari bayi merah, ni anak emang ga pernah alergi semacam bruntusan, bersin, batuk, pilek, ato semacamnya karna cuaca ato makanan tertentu yang saya makan. Aman-aman dan bandel aja. Makanya saya pede aja kasih dia makanan tanpa nunggu 3 hari baru ganti. Palingan cuma 2 hari, abis itu ganti menu lagi. Campur sana campur sini. Koboi bener deh.

Hari pertama : bubur beras pelangi saring + ASIP
Hari kedua : bubur beras pelangi saring + buah naga + ASIP
hari ketiga : labu kuning kukus + pepaya
Hari keempat : labu kuning kukus + buah naga + pepaya
Hari kelima : bubur beras pelangi saring + air jeruk manis
Hari keenam : bubur oat + pepaya

Bubur beras saring

MPASI kali ini juga ga ada acara belanja-belanji bahan makanan khusus untuk stok MPASI. Jadi pemilihan menu di atas ya karena memang akan dimakan orang serumah. Contohnya buah naga karena buah naga di belakang rumah kebetulan udah masak. Trus pepaya karena kita memang lagi punya buah pepaya untuk pencuci mulut. Labu kuning, kebetulan saya dibagi labu kuning sama bulik yang beli banyak. 

Cuma beras pelangi dan oat aja yang khusus saya siapkan untuk MPASI-nya Akis. Beras pelangi ini campuran dari beras merah, beras coklat, dan beras hitam. Niatnya sih mau beras coklat tapi karena stoknya kosong, saya ambil yang campur-campur ini.

Rainbow Rice alias si beras pelangi

Nah, si oat juga belinya baru kemarin karena mencari alternatif karbo pengganti beras. Kenapa ga kentang? Pernah baca tapi lupa di mana, kalo dari segi nutrisi bagusan beras daripada kentang. Rendah kalori sih iya, tapi kalo bayi kan memang lagi getol-getolnya butuh kalori. Bukannya ga akan dikasih kentang, tapi tar dulu. *Eh tolong dikoreksi ya kalo salah.

Oh iya, 
dan akhirnya saya mutusin untuk beli kursi makan bayi. Bukan yang mahal sih, cuma yang 200 ribuan aja yang penting dia makan di kursi, bukan digendong sambil jalan-jalan. Pernah pesimis kalo Akis bakalan ga suka duduk di booster seat. Eh ternyata saya salah. Dia fine fine aja, anteng - anteng aja, asik-asik aja makan di kursi sampai selesai acara makan. Akisss, memang kau selalu menyejukkan hati ibumu ini Nakkkk. Loveeeee you....

Eh kemarin sempet ada yang tanya juga, perangkat MPASI-nya Akis disterilkan ga? TIDAK. Cuma saya cuci bersih. 

Dulu waktu si Ed memang saya rebus di air mendidih sampe dia berusia satu tahun. Tapi karena lagi-lagi ini MPASI koboi, saya ikutin insting kalo ni anak ga bakalan diare biarpun piring dan sendoknya ga disterilkan. Dan ternyata bener. Akis baik-baik aja. Lagian menurut pemahaman saya, lingkungan yang terlalu steril ga akan bikin sistem imun anak bekerja dengan baik. Tapi ini ga bisa disamaratakan yaaa. Kasus per kasus. Beda anak barangkali beda pula perlakuannya.

Kesimpulan dari MPASI perdana si bungsu ini adalah : koboi tapi...EASY!
Sampai hari ini dan mudah-mudahan sampai seterusnya MPASI-nya Akis bikin saya santai. Ga ada lagi jadwal ketat yang saya ikutin. Ga ada lagi drama diare seperi si sulung dulu. Ga ada cucian piring seabreg karena perangkat blender yang penuh printilan pembikin pusing itu. Saya cuma kukus sana kukus sini, bikin bubur ini itu, trus saring! Udah. Minim perangkat yang musti dicuci. Ga ada pula acara merebus piring sendok.

Saya ingiiinnn sekali anak kedua ini ga jadi picky eater sampai gede. Ingiiiinnn sekali. Aamiiin ya Allah.

Read More

6 Bulan KRP

Bagaimana kabar dia si 6 bulanku ? 




Pernah pilek di usia yang 5,5 bulan. Ketularan kakaknya. Satu malam ga bisa tidur karena mampet. Besoknya? Langsung sembuh! Ga ngrepotin banget deh ni 2nd baby. Cinta cintaaaa...

Ada tambahan barang untuk dikenyot. Ga cuma jari-jari tangan, teether, boneka, rattle, plastik, perlak, guling, bantal, tangan emak babenya, tapi juga :  jempol kaki! Ini hobi baru. Kalo pake kaus kaki, maka ditarik dan diemut-emut lah itu kaus kaki. Pernah baca dan nonton parenting class-nya dokter Tiwi di Youtube kalo anak kita ngenyot-ngenyot jari dan barang-barang biarin aja! Itu normal. Ga usah dilarang-larang. Yang penting jaga agar sasaran 'pengenyotan'-nya dia bersih dan ga membahayakan. Ini duluuu juga saya terapin ke si Ed. Si sulung ga pernah saya tarik-tarik larang-larang kalo lagi ngenyot. Toh gedenya dia ga jadi 'pengenyot'. Maaf ye, bahasa saya pake istilah yang saya bikin sendiri. He he he ...

Bersiap mengenyot jempol kaki

Angkat bokong dengan tumpuan lutut. Eh mudah-mudahan ini dasar untuk latihan merangkak ya. Si abangnya dulu merangkak di pertengahan usia 6 bulan. Mampukah sang adik menyamai sang kakak? Kita tunggu tanggal mainnya.

Ngoceh-ngoceh. Yeayy... Dulu sih pernah ber-ao ao, tapi kurang agresif gitu. Nah, di awal usia 6 bulan ini, pas tanggal 5 si Akis mulai cerewet dengan agresif, ekspresif, dan suara lebih kenceng. Ini jadi hiburan yang kami tunggu-tunggu deh.

Lulus ASI esklusif!! Jadi sarjana ASI si Winnie d' Pooh sekarang. Ga terlalu excited dengan kelulusan ASI eksklusif-nya. Bukannya ga seneng tapi karena saya ga terlalu ngoyo dan 'keras' untuk menjaga ketersedian ASIP, jadinya ya biasa-biasa aja rasanya. Karena ini pengalaman kedua untuk meluluskan anak ASI jadi saya udah tau celah dan triknya. Beda lah ama pengalaman anak pertama yang usahanya berdarah-darah takut ASIP ga cukup. Tapi yang paling bikin santai sih karena dukungan lingkungan. Dulu jaman si Ed, saya berjuang tutup mata, tutup telinga, kerasin hati menghadapi penolakan, cibiran, dan tatapan aneh kiri kanan karena nabung ASIP. Sekarang nabung ASIP bukan barang yang aneh karena sudah banyak disosialisasikan oleh media. Terlebih banyak artis yang mengaku melakukannya juga, makanya masyarakat jadi familir dengan ASI eksklusif untuk ibu bekerja. Jadi yang paling bikin saya enteng dan ga merasa berat ya itu tadi : dukungan lingkungan.

Mulai makan. Yes! Bagi saya ini adalah salah satu langkah besar untuk si bayi tembem saya. Surprise aja rasanya liat anak kita yang biasanya tergantung sama kita sebagai satu-satunya sumber penghidupannya (ceile..sumber penghidupan. ga ada istilah lain apa?), eh tetiba ada benda lain yang masuk ke perut dia. Meski udah pengalaman kedua, tapi momen awal-awal MPASI masih bikin saya takjub lho. Ah saya memang emak drama deh.

Stok ASIP bagaimana? Masih ada dua rak di freezer, tapi udah ga penuh nuh. Yah, ini akibat saya yang ga terlalu ngoyo dalam pumping. Kalo ada males-malesnya saya pumping dini hari, maka saya menuruti kemalesan itu. Dalam hati saya berdalih :
 "Ah masih banyak stok di freezer ini. Lagian saya udah capek kerja seharian. Sampe rumah masih ngurus dua nyawa. Bolehlah saya menikmati tidur nyenyak sekali-kali." 
Padahal bukan sekali-kali juga sih, tapi berkali-kali. Aihhh.

Selamat ulang bulan ke - 5 Kesit Raka Panjalu. Sayang selalu dari Ay, Mas Ed, dan Ibuk.
Read More

Friday, 6 November 2015

Nivea Lip Butter

Disclaimer : review ini independen. Bukan pesan sponsor, bukan menang giveaway, bukan dikasih gratisan. Ini dibeli dengan uang sendiri. Independen dan objektif lah yaa.

Sejak kenal dengan barang bernama lip balm, saya hanya pernah pakai lip balm merk Sariayu (kalo di Sariayu namanya lip care). Karena udah merasa cocok, jadi ga pernah niat untuk pindah ke lain hati selama 10 tahun. Sampe kemudian ketika lip care Sariayu ini habis, saya iseng-iseng pingin coba merk lain. Pingin cobain punya Wardah yang akhir-akhir ini merk ini emang lagi hits. Terlebih bedak sama BB creamnya udah saya pake dan saya suka.

Emang dasar ga jodoh, 2 kali ke counter Wardah, selalu kehabisan lip balm-nya. Kemudian setengah hati beli Nivea Lip Butter, bukan karena udah pernah baca review-nya, tapi liat kemasannya yang unik. Hihi... Belum pernah punya produk untuk bibir yang bentuknya bukan stik. Ada 4 varian : coklat, rasberry,vanilla, dan original. Karena saya suka aroma yang seger-seger, saya ambil yang rasberry. Kemasannya mungil, tipis, lucu deh. Harganya 26 ribu ajah.

Kayaknya habisnya bakalan lama ini. Pakenya cuma colak colek dikit udah rata.
 
Saya pakai produk ini malam hari sebelum tidur dan pagi sebelum ber make-up. Aromanya enak, mirip kayak minuman segar. Setelah pakai 2 hari, bibir terasa lembab. Ga ada lagi pecah-pecah yang biasanya masih ada jika saya pakai lipbalm yang biasa. Rasanya di bibir juga ringan, ga berasa ‘berat’ dan berminyak, mungkin karena cepet meresap. 

Setelah pake produk ini, dipakein lipstik jadi gampang dan hasilnya bagus. Cuma karena ngolesnya pake jari, saya juga jadi agak mikir : jika jari kita ga sengaja kena air liur pas ngoles di bibir, trus jari yang sama kita pakai lagi buat ambil lipbutter apa ga gampang rusak ya produk ini karena terkontaminasi kuman dari jari? Tapi toh kalo pake yang berbentuk stik yang langsung dioles di bibir, bisa juga kena air liur kan? Ga tau deh, ga usah dipikir. Ga penting juga. Hehe...


Menurut saya produk ini recomended. Ini karena saya hanya pernah pakai 2 merk lip balm di seumur hidup saya ya. Haha.. Tapi serius deh, dibandingkan lip balm Sariayu yang pernah setia menemani saya selama 10 tahun, lip butter ini lebih bagus. Padahal harganya lebih murah. Untuk produk yang menghemat kantong dan bagus Nivea Lip Butter ini patut dicoba.
Read More

Tuesday, 13 October 2015

PUPNS oh PUPNS

Jam 03.00 dini hari ini setelah bangun untuk menyusui si Akis, saya segera meraih laptop. Melewatkan mata lengket yang mengajak untuk tidur lagi dan melewatkan sesi pumping malam ! Hiks. Apa pasal? Demi mencari traffic yang tidak begitu padat agar bisa mengisi data PUPNS !

Daftar e-PUPNS


PUPNS yang merupakan kepanjangan dari Pendataan Ulang PNS ini menurut di websitenya sih "merupakan kegiatan pemutakhiran data PNS yang dilakukan secara online dan dilaksanakan sejak bulan Juli dan berakhir pada Desember 2015. Untuk proses pemutakhiran data ini setiap PNS memulai dengan melakukan pemeriksaan data yang tersedia dalam database kepegawaian BKN dan selanjutnya PNS, melakukan perbaikan data yang tidak sesuai serta menambahkan/melengkapi data yang belum lengkap/tersedia di database BKN". Tapi definisi sederhananya menurut saya adalah sebuah aplikasi online di mana di dalamnya berisi data kepegawaian PNS.

Jangan ditanya bagaimana jalannya si aplikasi ini ya. Saya sudah emosi jiwa dibuatnya. Grhhh.....Bener-bener kebangetan deh untuk sebuah aplikasi berskala nasional. Untuk login aja susah. Apalagi mau ngisi data. Haduhhh, dibutuhkan kesabaran yang amat tinggi dan kelapangan jiwa yang amat lapang. Bahkan untuk kondisi jaringan internet yang sedang bagus, satu data bisa makan waktu 1 jam baru berhasil. Terkadang, bahkan sering, beberapa jam nongkrongin laptop saya tidak berhasil memasukkan data sebiji pun!! Bayangkan berapa banyak waktu yang terbuang karena aplikasi ini.

Untuk beberapa SKPD memang ada operator khusus yang ditunjuk untuk mengisi data para pegawainya sehingga para pegawai tidak perlu meluangkan waktu khusus untuk berjibaku dengan parahnya si aplikasi dari BKN ini. Tapi untuk SKPD lain belum tentu, termasuk di kantor saya. Semua pegawai harus mengisi sendiri datanya. Karena waktu jam kerja tidak mencukupi untuk mengerjakan selain tugas pokok, maka kami memakai jam di luar jam kerja atau paling sering sih di rumah.

Di rumah pun harus pintar-pintar mencari waktu yang traffic-nya tidak padat. Jam tengah malah adalah waktu yang ideal. He he he. Tapi ini pun bukan jaminan pengisian kita akan lancar jaya. Tersendat-sendat sih sudah pasti. Banyak gagalnya juga sudah jelas.

Saya tidak tahu ya apakah di daerah lain kondisinya seperti ini. Tapi jika saya yang tinggal di pulau Jawa yang notabene tidak terkendala dengan koneksi internet saja kesusahan setengah mati untuk terkoneksi dengan server, bagaimana dengan rekan-rekan PNS yang berada di pulau-pulau yang miskin jaringan internet? Hal ini diperparah dengan ancaman dari BKN dengan memberi batas waktu pengisian sampai 31 Desember 2015. Jika batas waktu ini dilanggar, sanksinya adalah dikeluarkan dari database kepegawaian nasional alias pensiun dini. Sudah, lengkap sudah kegelisahan para PNS.
 
Hmmmm...kami PNS daerah tidak tahu apakah kegelisahan ini terdengar sampai ke  pembuat kebijakan.
Read More

Monday, 12 October 2015

Genderang MPASI

Saya sudah menabuh genderang MPASI Akis sejak 1 bulan-H. Ambisius ya mak? Ini sebenarnya buah dari kegelisahan saya menghadapi selera makan si Ed. Ga perlu dicurhatin panjang lebar di sini deh dengan selera makan si abang. Ibunya pusing tujuh keliling, selanjutnya emosi jiwa terpendam, kemudian masa bodo, kemudian trenyuh lagi, dan ending-nya bingung apa ada yang salah.

Sekarang ini memohon-mohon supaya diberi kemudahan untuk anak kedua ini. Sebenarnya si Ed dulu juga mudah sih. Ngalamin GTM cuma 1 minggu di seumur hidupnya. Dikasih makan apa aja hajar! Emaknya bangga, sombong. Di umur 2 tahunan dimulailah tantangan yang sebenarnya. Anak semata wayangnya mulai jadi picky eater. Picky eater tingkat rendah, meningkat ke level sedang, sekarang levelnya udah complicated. Untungnya anaknya ya kok sehat sehat aja ya biarpun tiap hari lauknya cuma telur dan ikan ? Untuuunnngg aja. Allah sayang kamu Nak. 

Tapi saya suka iri deh dengan ibu-ibu yang anaknya bisa makan dengan komposisi ideal sampai anaknya gede. Bisa makan sayur dan buah layaknya coklat. Bisa makan snack homemade layaknya permen lolipop.

Kembali ke Akis. Jadiii.... apa yang udah saya persiapkan? Belum ada! Haha...baru ke tahap mikir dan baca sana-sini.

Pigeon food maker, punya Ed dulu masih oke banget, ga perlu beli lagi. Emang kualitasnya bagus deh si Pigeon ini. Dulu harganya sekitar 200 ribu-an.

Saya males ambil punya saya yang tersimpan amat rapi di lemari bagian terbawah,
jadi gambar saya ambil dari babycity.co.za


Blender juga masih ada, masih bagus. Tapi pernah baca kalo makanan bayi sebaiknya ga diblender, lebih bagus disaring. Eh ini masih jadi perdebatan sih. Kalo pake blender enaknya praktis, tinggal tuang, pencet, jadi deh pure. Tauk deh tar, mungkin juga mau disaring aja. Tapi kalo lagi buru-buru, tinggal keluarin blender, wis gampang. Lihat situasi.

Usia 6,5 bulan udah mulai bisa kasih protein hewani. Nah ini ilmu baru nih. Dulu si Edsel kalo belum 8 bulan belum berani kasih protein hewani. Oke oke... Jadi kita beli choper aja ya biar bisa melumatkan daging sapi. Dulu si Ed ngolah dagingnya : daging direbus, dipotong-potong per-porsi, bekukan. Kalo mau makan, daging beku itu diparut, tar jadinya aluuuss banget kayak abon. Tapi usahanya musti gigih euy, secara daging beku kerasnya kayak batu. Bayangkan batu diparut. Tangan pegel-pegel sih udah tiap hari.

Sekarang mikir-mikir lagi deh untuk mengulangi masa-masa kelam itu. Kalo dilogika, mungkin kandungan gizinya udah banyak yang kebuang ya karena melalui proses : panas - beku - suhu ruang secara mendadak. Itu logika bodoh saya aja. Selain itu repotnya. Dengan anak dua seperti sekarang, kayaknya parut-memarut daging beku membatu yang membutuhkan waktu lama dan tangan pegel sudah tidak bisa lagi diterapkan. Hoshh...

Umm...apa lagi ya? 

Tekstur. Tekstur. Note it! Usia 6 bulan encer. 7 bulan agak kental. 8 bulan udah grenjel-grenjel. Ga ada lagi 8 bulan gasol. Ga ada lagi 8 bulan pure lembut. Ga ada !

Suplemen Fe? Err...sebenernya pas Edsel dulu udah ngeh, tapi ga concern. Ah anaknya sehat ini, ah anaknya lincah ini, ah perkembangannya bagus ini, ah ah dan ah. Tapi untuk si Akis ini kok udah mikir perlu ya kasih suplemen zat besi mulai 6 bulan. Saya adalah ibu hamil yang anemia. Kasian juga deh kalo anak saya ikut-ikutan ibunya ber-Hb rendah.

Highchair? Mahal yaaa. Ga kejangkau untuk kalangan seperti saya. Tapi yang perlu jadi catatan, anak makan kan ga boleh digendong. Taruh di highchair, ato dipangku deh kalo ga punya. Udah khatam ilmu ini sejak si abang mulai makan, tapi sulit diaplikasikan kalo anak cuma dititipin ke neneknya. Bener sulit. Masing-masing keukeuh dengan argumen masing-masing. Dan saya yang tau diri cuma nitip akhirnya ngalah, mlipir mundur. Sebenarnya pake stroler bisa juga sih. Strolernya Akis kan bisa disetting jadi tempat duduk dengan meja. Tapi kurang nyaman karena posisinya terlalu rendah kalo mau nyuapin.

Eh gimana dengan Gasol? Pernah baca di sebuah situs, kalo lebih bagus beras utuh yang dibikin bubur daripada dimasak dari tepung. Alasannya? Lupa. Tapi kalo ga salah beras yang dibikin tepung kadar indeks glikemik-nya lebih tinggi daripada beras utuh. Eh maaf kalo salah ya. Selain itu, rasa beras yang dibikin bubur beda sama bubur yang dimasak dari tepung. Padahal kan kita mau ngenalin dia makan beras, bukan makan tepung beras. He he he.. Jadi apa tetep mau pake Gasol kayak kakaknya? Mikir-mikir dulu deh.

BLW atau konvensional? BLW (Baby Led Weaning) yang digadang-gadang jadi cara ampuh bagi anak untuk mengembangkan kemampuan motorik dan menghindari GTM pernah terlintas saya terapin ke Akis. Tapi lagi-lagi karena 2 anak saya cuma diasuh oleh ibu saya, saya jadi ga tega deh 'memaksa' ibu saya untuk mendampingi Akis ber-BLW yang saya yakini akan menyita waktu dan energi untuk bersih-bersih. Takut juga kalo Akis kesedak dan ibu saya tidak punya kemampuan yang mumpuni untuk menghadapi situasi horor seperti itu. Jadi sampai detik ini saya masih condong ke konvensional.

Udah segitu dulu ya tabuhan genderangnya. Ini emaknya rempong banget ya mau makan aja. Dulu waktu Edsel juga rempong gini, tapi hasilnya? Edsel toh sekarang jadi picky eater juga. Eih, akan kutangkis : "Itu kan sekarang. Yang penting di 1000 HPK (Hari Pertama Kelahiran) nutrisinya udah oke banget." Halah...ini mah menghibur diri sendiri.

Ayo ah semangat!
Read More

Thursday, 8 October 2015

5 Bulan KRP



Apa yang terjadi jika bayimu sudah bisa ini itu? Emaknya rabid! Padahal ya mungkin perkembangannya sama aja dengan anak sebelah. Tapi tetep, namapun orang tua apalagi ibu tetap merasa anaknya paling pinter. Jadi emang bener kata-kata di sebuah buku (eh atau majalah ya? Atau malah di website??), kalo pingin tau anak kita bener jenius atau ga, musti pake test, bukan pake perasaan dan penglihatan emaknya. Bakalan subjektif, malah cenderung condong ke 'pasti jenius'.

5 bulan ya? Ahh udah 5 bulan aja si Kesit Raka Panjalu kesayangan Ibuk.

Mulai umur 4,5 bulan, si Akis ini hobi angkat-angkat bokong dan kaki. Kata orang Jawa : ngongkok. Namun entah apa yang terjadi, akhir-akhir ini, semingguan ini deh, dia males-malesan. Yang tadinya mulai umur 3-4 bulan dia suka berguling-guling, sekarang juga males mbalik badan. Cuma tengkurep aja, trus ogah mbalik badan sendiri. Ini kenapa bayiku???? 

Ini dia suka angkat-angkat bokong dan kaki di umur 4,5 bulan

Si rambut jangan ditanya ya. Tetep segitu. Dapat masukan dari kiri kanan buat nggundulin lagi si bayi 5 bulan ini biar tar tumbuhnya lebaaattt. Cuma diiyain aja sama ibunya, tapi males nanggepin. Ehh tapi makin ke sini kok agak terlintas untuk pingin nggundulin beneran. Kemudian bimbang lagi, biarin aja anak laki ini. Kemudian terlintas lagi, dan bimbang lagi. Emang tepat sih kalo Libra gambarnya timbangan, lhah orangnya juga bimbang sana bimbang sini.

Stok ASIP?? Aman! Masih ada 2 rak penuh di freezer. Sempet nulis di Akis 4 bulan kalo minum ASIP-nya fresh semua dari chiller, ASIP beku cuman buat jaga-jaga. Tapi akhirnya sekarang ganti strategi karena terlalu banyak ASIP beku yang expired dan ga pernah diperbarui karena ASIP segar langsung diminumkan, padahal volume pumping ga tentu. Kadang banyak, kadang dikit. Malah sekarang seringnya dikit karena kalo malam luar biasa letih, saya melewatkan sesi pumping tengah malam.

Satu lagi yang menjadi catatan manis. Si Akis ini tiap liat abangnya bahagiaaa banget. Si abang juga kayaknya udah ada ikatan tak terlihat dengan adiknya karena kalo lagi main di luar sama temen-temennya bawaannya pingin pulang, mbecandain adiknya. Seperti apa bentuk mbecandainnya? Si Ed muter-muter di sekitar Akis sambil ketawa-ketawa. Si adik demen, hepi dan senyum tak henti-henti. Jangankan abangnya ketawa-ketawa gitu, cuma liat abangnya lewat  aja dia udah tersenyum lebar.  Bahkan ada satu kejadian indah, suatu hari si Ed diajak piknik sama Utinya. Berangkat pagi, sampe rumah jam 10 malam. Ketika dia menjejakkan kaki di rumah hal pertama yang dia tanyain adalah apakah adiknya udah bobo apa belum. Padahal saya tau dia capek dan ngantuk luar biasa. Manis ya? Terlihat manis sih kalo ditulis, tapi ga selalu manis kalo diliat. Soalnya si Ed suka kelewatan becandanya. Ketawanya ga kira-kira, lari-larian loncat-loncatan juga ga kira-kira. Pusing kepala liatnya, takut juga nginjek adiknya. Kalo lagi capek, saya suka emosi jiwa. Untung aja, meski saya kayak timbangan yang suka ragu-ragu, tapi hati saya seperti tape : lembek meski berasa kecut.

1 bulan menjelang MPASI Akis, saya masih agak gamang. Belum sempat belajar-belajar lagi. Siapa tahu ada yang berubah dari aturan MPASI kakaknya dulu. Yahh, udah 4 tahun yang lalu kaaan. Punya proyek ambisius juga untuk menjadikan Akis ga kayak kakaknya : sejak bayi doyan makan apaaaa aja, ehh begitu lepas 2 tahun jadi picky eater. Yang bikin makin gamang, ga ada yang salah dengan MPASI Edsel, semua indah, semua sesuai teori. Tapi hasilnya?? Kenapa sekarang jadi picky kelas berat??? Salahnya di mana?? Jadi apakah karena faktor lingkungan??#cucitangan.

Jadiii saya harus menganut teori yang mana lagi maaakkk??

Kesimpulannya. Saya tahu tujuan, tapi tidak tahu cara mencapai tujuan. Sama ajah! Yok kita belajar lebih dalam lagi. Semoga tidak terlambat keburu 6 bulan. Dan semoga si Akis lebih baik dari kakaknya. Semoga, semoga, dan semoga.....   

(Aduh kenapa jadi membahas MPASI ya?)

Yaudah selamat ulang bulan ke-5 ya sayangku. Eh nambah 1 lagi ding. Tahun ini adalah Idul Adha pertama Akis, sekaligus shalat hari raya pertama yang dia ikuti. Karena ketika Idul Fitri kemarin usianya baru 2 bulan dan dia ga diajak ke lapangan untuk ikut shalat hari raya.

Peluk cium Ibuk eaaa...
Read More

Tuesday, 8 September 2015

4 Bulan KRP

Ini bayiku, yang kayaknya baru hari kemarin saya tangisin sampe mata bengkak karena harus difototerapi selama 36 jam dengan badan kurus. Ini bayiku, yang di bulan pertama dan kedua anteng aja tanpa suara, tanpa banyak gerak, sampe disangkain orang-orang "wah bakalan lama nih perkembangannya". Ini bayiku, yang ternyata pas di bulan ketiganya dia udah tengkurap dengan sukses, dengan rajin dan semangat. Ini bayiku yang demen senyum dan ber-"ae ae" setiap diajak becanda. Ini bayiku, yang dulu keliatan item dan kurus, sekarang berubah jadi (lumayan) putih dan ganteeengg.

Ini bayiku, yang sekarang udah 4 bulan !

Dibandingin si Ed, Akis ini memang lebih rajin tengkurapnya. Udah kayak hobi aja. Kita meleng dikit aja, tau-tau udah ngeguling. Kalo tengkurep, angkat kepalanya sampe tinggi banget. Cuma untuk balik lagi, dia masih agak malas-malasan gitu.

Tangan makin demen dimasukin ke mulut, nyot nyot nyot....

Rambut apa kabar rambut?? Tetep, slawir-slawir dan lembut aja. Hehehe....  Tak apa lah Nak, dengan rambut seadanya pun kamu tetap terganteng di hati Ibu.

Berat badannya 7.5 kg sodara. Alhamdulillah. Tadinya udah khawatir aja anaknya jadi kisut karena minum ASIP-nya susah, rata-rata selama saya tinggal hanya menghabiskan 200-250 ml. Tapi mungkin disubstitusi minum ASI langsung pas saya pulang jam istirahat dan rakus banget jika saya udah di rumah. Bedanya Edsel dan Akis lagi dalam hal per-ASIP-an adalah jika dulu sang kakak sebagian minum ASIP beku dan sebagian ASIP fresh (masih di chiller), nah si adek ini full minum ASIP fresh. ASIP beku yang banyaknya dua rak dalam freezer itu cuman buat jaga2 aja kalo kekurangan ASIP fresh. Mudah-mudahan lebih sehat ya karena masih banyak zat hidup dalam ASI yang belum mati.



Yang mengkhawatirkan itu kalo tidur malam, sekarang makin jarang dipakein kojong (kelambu bayi) soalnya suka diapain ga jelas tau-tau udah geser ato kelempar aja. Naruh guling untuk pembatasnya juga mesti yang gede biar dia ga tengkurap pas kita tidur pules.

Entah mengapa Akis suka sekali tidur miring ke kanan, dari bayi! Sampe ga rata itu bentuk kepala yang bawah, agak-agak peyang gitu.

Daann...senyummu, Nak. Ibu suka. Seperti madu, manis dan menyehatkan.






Read More

Friday, 4 September 2015

BB Cream Wardah

Kesetiaan saya pada BB cream Maybeline diuji ketika harus kembali ngantor setelah 3 bulan cuti melahirkan, dan mendapati tube BB cream saya kosong melompong. Perlu diketahui selama 3 bulan di rumah itu saya jaraaangg sekali pake make up, paling banter cuma pake pelembab sama bedak tabur. Jadi bisa dimaklumi jika saya lupa bahwa sebenarnya BB cream saya memang sudah habis sejak 3 bulan lalu alias hari-hari terakhir kerja. He he he...

Maka berlarilah saya ke minimarket deket rumah, dan ternyata di sana tidak ada BB cream merk Maybeline yang saya cari. Karena saya males cari ke tempat lain, saya milih BB cream yang ada aja. Dari beberapa merk yang tersedia akhirnya saya milih Wardah dengan pertimbangan bedak tabur saya juga Wardah, dan saya sangat puas dengan hasilnya. Yaah siapa tahu BB cream-nya juga oke punya. Apalagi harganya itu, murah banget cuma 25 ribu ajaaa untuk yang ukuran kecil (15 ml kayaknya). Lebih murah dibanding BB cream Maybeline yang biasa saya pake. Siapa tahu saya cocok pake Wardah ini, kan lumayan juga selanjutnya bisa ngirit anggaran kosmetik. Hihi...

BB cream saya sekarang kompakan sama bedaknya. Itu bedaknya juga Wardah yang Natural.


Karena biasanya saya pake BB cream Maybeline yang Natural maka BB cream Wardah ini saya juga milih yang Natural. Saya memang bukan golongan pemberani untuk masalah per-make up-an. Lipstik aja saya ga pernah pake yang merah menyala kok. Main di zona aman aja sayah!

Setelah saya pake, hasil akhirnya ga beda jauh sama Maybeline. Tapi secara tekstur saya lebih suka Maybeline, lebih mudah diaplikasikan gitu menurut saya. Kalo yang Wardah ini kok cenderung agak creamy, kurang cair gitu maksudnya. Jadi agak susah ngeratainnya di wajah saya. Alhasil kalo kurang beruntung akan terlihat putih-putih di beberapa bagian wajah, seringnya sih di kening sama di pelipis karena di bagian itu banyak ditumbuhi rambut-rambut halus.

Kalo tingkat daya tahannya sih kayaknya hampir sama ya dengan BB cream Maybeline, seharian saya pake dia masih oke dan nempel terus di wajah saya. Cuman yang saya suka Wardah ini dia tidak terlalu oily di wajah saya dibanding Maybeline. Biasanya kalo 2-3 jam-an saya pake Maybeline wajah saya udah kayak berselimutkan Bimoli aja, nah Wardah ini bukannya tidak berminyak, tapi lebih mendingan.

So...apakah selanjutnya saya akan beli BB cream Wardah ini lagi? Kayaknya iya kecuali ketika saya lari ke minimarket lagi dan tidak menemukannya, maka saya hanya akan membeli apa yang tersedia. Seperti yang sudah pada diketahui, saya tidak tlaten berdandan, jadi yang penting tidak terlihat pucat sajah. ;-))


Read More

Monday, 31 August 2015

Cerita 5 - 5 - 2015

#latepost

Hari Senin siang dengan badan yang masih segar bugar dan ketawa-ketiwi lepas, saya meluncur ke rumah sakit dengan tim yang lengkap minus Ayah. Si Ayah akan menyusul kemudian karena harus mengawasi UN (Ujian Nasional) SMP dulu.

Selasa, pukul 5 pagi saya sudah bersiap-siap untuk mandi dengan pertimbangan karena mau keramas maka mandi saya ga boleh mepet-mepet dengan jadwal operasi, biar rambutnya bisa kering dulu. Menurut bidannya sih jadwal operasinya pukul 10. Tapi jam 06.00 saya sudah mulai 'dipersiapkan' untuk operasi. Mulai dari dipakaikan baju operasi, dipasangi kateter (Ya Allah, kalo boleh hamba memohon, cukup dua kali hamba dipasangi alat ini, ya Allah. Ini yang terakhir), dipasangi selang infus, dan habis itu tiduran di tempat tidur ber-roda yang sama sekali ga nyaman itu. 

Cerita mengenai selang infus ini cukup menyebalkan sodara. Kebetulan karena ini rumah sakit pemerintah, maka yang 'mempersiapkan' saya untuk operasi adalah perawat yang statusnya mahasiswa praktek. Alamaakkk....berkali-kali dia gagal menyuntik selang infus yang untuk lewat obat. Sampe bocor lho selangnya. Sampe menetes-netes basah kuyup gitu tangan saya. Ketika saya protes tentang ini, cuma diplester aja berkali-kali, sambil bilang "gapapa bu, selang infus ya memang begini". Ya ampuunn mbak, memangnya saya tidak tahu bedanya bocor dan tidak. Untungnya di ruang operasi selang infus ini kemudian diganti oleh perawat yang berkompeten. Grrhh...

Ke-sebel-an kedua, operasi dimulai bukan jam 10, tapi jam setengah 12 ! Bayangkan saya tiduran dengan rambut basah dari jam 06.00 sampe jam 11.30 dengan menahan rasa tidak nyaman karena kateter dan infus, ditambah lagi dengan perut lapaarrrr dan kepala kliyengan karena puasa sejak jam 12 malam. Onde mande....

Alhamdulillah akhirnya saya masuk ruang operasi. Nah, ini yang bikin saya lega. Tidak seseram waktu operasi pertama. Dokternya ramah-ramah, baik, dan ketika waktunya suntik pembiusan langsung jadi, tidak sesakit waktu melahirkan si Ed dulu. Yess, alhamdulillah.! 

Operasi kedua ini saya lebih santai ya, mungkin karena udah pernah ngejalanin jadi udah bisa memprediksi aja tar gimana-gimana. Tapi over all, saya merasa lebih nyaman di SC kedua ini. Lebih siap, dan tim dokter (dokter bedah, dokter anestesi, dokter anak, perawat, dan bidan) juga lebih sipp.

Dia adalah yang tangisnya paling kenceng di antara teman-teman se-geng hari itu

Dan setelah penantian saya selama 38 minggu, hari Selasa tanggal 5 - 5 - 2015 pukul 11.55 WIB inilah dia saya persembahkan : Kesit Raka Panjalu dengan berat 2,6 kg panjang 46 cm. Aihhh mungil amat ya. Perkiraan dokter sekitar 2,8 kg-3 kg. Ah si kecil mungilku, Ibu lega Nak akhirnya kau hadir dengan sehat selamat. Ibu cinta ibu cinta ibu ciinnttaaaa....
Read More

Sunday, 30 August 2015

3 bulan KRP

#latepost


Hadeh ini adalah postingan yang melompat-lompat. Belum sempat posting tentang kelahiran tau-tau udah 3 bulan aja. Iya, saya super-super sibuk. Mengurus 2 balita memang menguras waktu dan energi. Tapi bahagianya itu, subhanallah, tak terganti. Serius.

Oke, oke ... karena cerita kelahiran belum diposting juga, maka nama 2nd baby ini belum nongol di blog juga. His name is Kesit Raka Panjalu, yeayy yeaayy.. I love loveeee this name. You can call him Kesit or Akis. Hahhh Akis?? Kenapa jadi Akis?? Banyak ya yang tanya gitu. Ada sejarahnya, tanya sama Ayahnya ya. Tapi saya suka aja kata itu, terdengar manis didengar.  

3 Bulannya baby Akis tanggal 5 bulan Agustus kemarin. Sehari setelahnya, yaitu tanggal 6, dia tengkurap sendiri. Sampai hari ini nih, dia semangaaaatt banget tengkurapnya meski kadang musti extra effort.  Ya itulah bayi, sudah dikasih insting buat usaha dan belajar ga kenal lelah. Kalo ngeliat dia usaha tengkurap trus ga jadi-jadi, saya gemes banget pingin ngebantu #emakgategaan.

Beberapa hari terakhir, dia udah bisa balik sendiri. Jadi dia nih tengkurapnya dari arah sisi kanan, trus baliknya ke kiri. Persis kayak si Ed dulu. Usia mulai dia tengkurap juga hampir sama dengan kakaknya, 3 bulan. Cuman duluan si Akis ini karena persis pas 3 bulan udah tengkurap.

Berat badan juga sama persis, usia 3 bulan beratnya 6,6 kg. Agak khawatir nih dengan kenaikan berat badannya karena sejak saya tinggal kerja mulai tanggal 4 Agustus, minum ASIP-nya cuma dikit. Pake media apa pun sama ajah! Cup feeder, dot, gelas kecil, sendok : NIHIL. Jadinya setiap jam istirahat makan siang, saya belain-belain pulang untuk menyusui langsung. Lumayanlah 8 km bolak-balik 4 kali dalam sehari.

Nah, bocah laki-laki saya yang kedua ini juga udah mulai ngrespon balik orang yang udah familiar sama dia. Kayaknya dimulai di bulan kedua deh. Kalo kita ngomong sama dia nih, dia akan "ao..ao.." kayak njawab obrolan kita. Eh apalagi kalo Ayahnya atau Om-nya yang ngajak ngobrol, kayak dua manusia sahut-sahutan dengan dua bahasa yang berbeda aja. Ha ha ...

Ngeliat Ayahnya dia akan senyum, diajak ngomong sama ibu saya dia senyum, dibecandain om-nya tertawa ngikik-ngikik, saya masang muka-muka aneh senyum lagi. Ngeliat objek yang warna-warni, atau bahkan cuma liat pohon yang tertiup angin ngikik-ngikik juga. Geliginya itu loh, aaak saya jatuh cinta lagiiii...

Tapi untuk orang yang jarang begaul sama dia (cie begaul...), senyumnya terlampau mahal untuk dipersembahkan. Ahh, ini mah kakaknya banget.

Pojok favoritnya Akis itu dinding kamar yang ada gambar Pooh-nya. Dalam keadaan rewel mau minum, galau, atau sedih yang kayak apapun setiap dia ngeliat dinding itu, bisa dipastikan dia akan tersenyum bahagiaaa sekali.

Kesimpulan sampe hari ini Akis itu Easy Boy. Sejak bayi sampe 3 bulan lebih ini dia ga pernah rewel yang sampe bikin kita gaduh. Dia ga pernah begadang (iyyess!). Dia punya jadwal tidur malam dan bangun pagi yang lumayan teratur. Berangkat tidur sekitar pukul 19.00, bangun pagi sekitar pukul 05.30. Bangun malam pun cuma satu kali : di sekitaran pukul 01.30 dini hari cuma buat minum ASI, habis itu bobo lagi dengan gampangnya. Otomatis jadwal mandi pagi dan minum ASI-nya sebelum saya tinggal kerja pun jadi ajeg. Dan jadi gampang juga buat nyusun jadwal untuk kegiatan yang lain. Pokoknya emaknya merdeka banget dah.

Ahh bocah laki-lakiku. Tetaplah jadi Easy Boy ya, Nak. Jadi anak shalih.
Read More

Saturday, 29 August 2015

Barang KW

Bukan saya hendak kampanye anti barang KW ya. Meskipun yah tentu saja ini bukan tindakan yang benar, dari aspek hak cipta itu tindakan melawan hukum. Belum kalo nyangkut perasaan sang pembuat alias tim kreatifnya, deuuhh sakit bener sesuatu yang kita bikin dengan mengerahkan segala ide, kreativitas, dan kemampuan dijiplak dengan tanpa prosedur yang sesuai. 

Tapi sekali lagi, saya bukan hendak kampanye anti barang KW. Karena jika kita lihat lebih ke dalam ya, ke dalaamm banget dan pake sisi berpikir yang berbeda barang per-KW-an di Indonesia ini telah menghidupi banyak orang. Mulai dari produksi hingga penjual. Dari yang gede hingga akar rumput reseller kecil-kecil yang jualan via BBM.

Nah sekarang saya fokusin ke tas dan dompet KW aja ya. Saya sendiri jarang beli tas/dompet KW. Kayaknya baru dua kali saya beli tas-tas KW dengan merk luar ternama itu. Dulu, sekitar 5 tahun yang lalu. Dan terkadang sekarang masih saya pakai karena sayang. Setelah itu saya lebih memilih membeli buatan lokal aja. Kenapa? Soalnya merk-merk macam Gucci, Hermes, Chanel, dan brand-brand dunia ngetop lainnya banyak yang nyamain, dan pastinya itu KW. Di kota kecil seperti tempat saya tinggal, jarang ada yang beli tas ori. Jadi yang bertebaran bersliweran sambil nenteng tas-tas bermerk itu pastilah KW. Ga nyaman aja rasanya barang kepunyaan kita banyak kembarannya, palsu pulak. 

Menurut saya, ini menurut saya lho, boleh yang punya pendapat berbeda. Jika saya memang tidak mampu beli yang ori_yang harganya puluhan bahkan ratusan juta itu_ bukankah lebih bermartabat saya memakai barang produk lokal, asli dan tentu saja harganya lebih murah. Banyak lho sekarang brand tas lokal yang kualitasnya bagus. Modelnya juga ga niru-niru brand-brand terkenal itu, jadinya kan lebih unik bukan? Rasanya jelas lebih rasa kita, rasa Indonesia. Ga melulu seragam bentuk Gucci, Hermes, Chanel, dll. Walaupun memang, dibandingkan harga KW 3, brand lokal ini agak sedikit  lebih mahal. Tapi memang begitulah harga kreativitas, kita belajar menghargai daya mencipta itu lho karena ga semua orang bisa. Kita belajar juga menghargai hak cipta. Ga melulu gradak-gruduk njiplak-njiplak melulu.

Ini adalah dompet Makara yang saya beli lebih dari 1 tahun yang lalu. Harganya murah aja, dan ga kalah cantik dengan barang KW kan?


Terlebih ni, jika kita sangkut pautin dengan nilai dollar yang terus merangkak. Ini kan sebenarnya bisa menjadi momentum bagi kita untuk menghargai dan selanjutnya memakai barang buatan Indonesia. Ketika suatu saat dollar naik tangga lagi (kayaknya udah bukan suatu saat lagi ya), kita udah pede aja karena toh kita punya barang lokal yang berkualitas, dan kita make itu. Belum kalo disangkut pautin lagi tentang pelanggaran hak cipta. Aww...kalo bener-bener diterapin ngeri bok (untungnya susah ya nyari siapa yang salah karena saking banyaknya. Amannn..amaann.. Hehe).

Akhir kata, ini hanya buah pemikiran saya aja. Ada yang setuju, ada yang tidak suka, monggo. Seperti yang sudah saya kemukakan di atas, barang KW memang telah membuka peluang kerja bagi banyak orang. Tapiii....jika kita belajar menghargai dan akhirnya memakai produk negeri sendiri, maka bukankah permintaan akan produk itu juga makin banyak, dan akhirnya peluang kerja juga tercipta. Selain itu dengan banyaknya permintaan maka harga akan bersaing, ujung-ujungnya kita, konsumen juga yang akan diuntungkan karena mendapat barang berkualitas dengan harga terjangkau.

Yaahh semoga ya akan bermunculan brand-brand lokal dengan kualitas oke ya sehingga kita akan malu memakai barang KW.

Read More

Friday, 14 August 2015

I'm Back

Halohaa....

Aih, 3 bulan ya nggak pernah nengokin blog. Boro-boro nulis, bukak aja nggak pernah. Sukses dianggurin deh ni blog. Akhirnya hari ini bisa kembali, tapi nggak tau dah bisa konsisten nulis apa nggak.  Seperti semua ibu bekerja dengan 2 balita, 24 jam sehari 7 hari seminggu rasanya tidak pernah bisa cukup waktu selain untuk mengurusi anak dan keluarga.

Oiya pe-er saya banyak sekali nih. Pingin sharing tentang kelahiran 2nd baby saya yang saat ini udah berusia 3 bulan (yeayy...), cerita sedih tentang 2nd baby yang harus difototerapi, tentang si Ed, tentang saya yang harus kembali bekerja dengan kondisi si bayi ogah minum ASIP dengan berbagai macam media, dan cerita-cerita lain yang kayaknya hanya sekedar pasang niat saja karena kenyataannya susah sekali mencari waktu luang untuk ngeblog. Hehe...

Oke, sekian dulu pemanasannya yaaa.... Sekarang jam 19.32 waktu rumah saya, dan saya masih harus mensterilkan pompa dan botol-botol yang tadi siang dipake. Juga musti nyiapin segala tetek bengek untuk 2 krucil kesayangan saya karena meskipun besok hari Sabtu tapi saya harus ke kantor untuk gladi bersih upacara 17 Agustus.  Ahh, Agustus memang SELALU menjadi bulan yang sibuk untuk kita semua. 

See you ...
Read More

Monday, 20 April 2015

(Lagi-lagi) Tentang Ibu Sejati



Saya sudah pernah menuliskan tentang 'ketersinggungan' saya mengenai predikat ibu sejati ini di sini. Saya pikir di jaman sekarang ini predikat tentang ibu sejati yang dinilai dari cara dia melahirkan sudah tidak laku lagi alias sudah usang. Olala..ternyata saya salah. Jadi ternyata kesejatian saya berkurang karena perineum yang tidak robek dan bekas sayatan di perut yang seolah berbunyi "BUKAN IBU SEJATI". 

Siang ini saya kembali dikomentarin tentang ketidaksejatian saya menjadi ibu karena saya tidak bisa melahirkan dengan cara normal. Karena ketidaknormalan bentuk panggul, bisa jadi di kelahiran kedua nanti pun saya harus menyiapkan mental untuk bersalin dengan cara caesar lagi (mudah-mudahan tidak ya Allah...). 

Hendak saya jelaskan panjang lebar betapa saya sangat sangaat sangaaat menginginkan melahirkan dengan cara normal baik dulu maupun sekarang. Hendak saya katakan ingin sekali saya bisa melahirkan normal agar bayi saya melalui apa yang seharusnya dia lalui. Hendak saya katakan bahwa keputusan operasi caesar bagi saya adalah laksana palu godam menyakitkan yang dipukulkan keras-keras kepada hati saya. Hendak saya uraikan bahwa begitu banyak prosedur menyakitkan yang harus saya lalui untuk mengambil buah hati tercinta melalui meja operasi. Hendak pula saya katakan bahwa pembedahan itu sakit, sakiit sekali. Hendak saya debat bahwa betapa saya ingin segera memeluk, menimang, menyusui, berjalan-jalan dengan bayi saya segera setelah melahirkan, bukan malah tergeletak tak berdaya menahan sakit pasca perut dan rahim saya yang berlapis-lapis disayat.  Apakah kesejatian saya berkurang dengan semua itu?

Bukankah saya juga memberi ASI eksklusif meski harus jatuh bangun dengan jadwal di kantor, sama seperti kalian? Bukankah saya juga memasak dengan tangan sendiri MPASI sejak usia 6 bulan sampe sekarang, sama seperti kalian?Bukankah kami selalu belajar untuk menjadi ibu yang cerdas dengan banyak-banyak membaca dan mencari tahu, sama seperti kalian? Bukankah saya selalu menyediakan waktu untuk bermain untuk anak meski lelah dan letih luar biasa, sama seperti kalian? Lantas di mana bedanya? 

Ingin saya katakan itu semua. Ingin. Tapi akhirnya saya urungkan dan saya tanggapi dengan senyum yang sebenarnya sudah tak manis lagi. Buat apa? Toh saya melakukan itu semua bukan karena ingin dipuji atau diapresiasi. Kalo saya utarakan jangan-jangan saya malah jadi tidak ikhlas. Padahal sampe sekarang saya juga masih khawatir, jangan-jangan niat saya karena anak bukan ikhlas karena Allah.

Saya hanya pingin, pleaseeee.... Saya pingin sekali, cukupkah membanding-bandingkan kami dengan mereka atau dengan kalian. Bercanda bolehlah, tapi tolong diukur sebelum bercanda, mana hal yang pantas untuk dicandakan mana yang tidak. Hal-hal sensitif yang masuk area perasaan dan privasi janganlah dijadikan bahan bercanda. Bukan lucu yang didapat, tapi sakit yang dituai.

Sekian. 


Read More

Friday, 17 April 2015

Edsel is Edsel

Pernah tidak rasanya PINGIN teriak sekenceng-kencengnya menghadapi kelakuan anak balita kita? Atau PINGIN marah-marah meluapkan kekesalan kita menghadapi anak yang susah diatur? Atau berbicara dengan nada tinggi sambil membanding-bandingkan dengan anak sebelah yang seolah tanpa cela? Saya pernah (catet ya, cuma PINGIN), bahkan di usia Edsel yang sekarang 4 tahun rasanya kesabaran saya sedang getol-getolnya diuji, terlebih dengan perut membuncit yang sampe rumah aja lelahnya luar biasa. 

Untungnya saya tidak pernah kalap sampe berteriak kencang atau marah-marah dengan durasi yang lama. Tapi kalo berbicara dengan nada tinggi atau marah sepersekian menit sih sekarang malah jadi sering. Dan ujung-ujungnya saya nangis tersedu-sedu, menangisi kelakuan si Ed, menangisi ketidaksabaran saya, menangisi ketidakbisaan saya untuk mengasuh dia 24 jam. Ending-nya saya akan memeluk dia sambil berkata bahwa saya sangat sayaaaangg sekali padanya, dan dia kemudian meminta maaf sama saya, kami akan berpelukan lamaa. Sesudah itu suasana akan kembali mencair, kami bermain bersama, dan di sela-sela main itu saya akan berbicara tentang perbuatannya yang tidak baik beserta akibatnya. Dia setuju dengan kata-kata saya dan selalu mengulang lagi permintaan maafnya dengan sangat-sangat manis dan kembali memeluk saya. 

Setelah itu apa dia akan berubah? Oh tidak!! Kekacauan demi kekacauan akan tetap terulang. 

Biar sedikit saya gambarkan tentang sifat Edsel di usianya yang 4 tahun ini. Biar fair, random aja saya ceritakan, artinya bukan melulu hal yang buruk saja.

1. Edsel itu moody, berubah-ubah suasana hati dalam sesaat. Sebentar tertawa, sebentar kemudian nangis teriak-teriak. Sebentar suka sama orang, sebentar kemudian bete dengan orang itu. Termasuk dengan adik dan kakak sepupunya yang berusia 1 tahunan. Kadang perhatian dan seneng banget main sama mereka. Eh nanti kalo dia main ke rumah lagi, bisa diusir-usir disuruh pulang. Haduuhh...parah banget kan.

2. Sebelum tidur malam dia wajib nonton film di laptop. Ini wajib, makanya jika kami nginep di rumah Uti harus bawa file film. Dan begitu dia suka dengan suatu film maka setiap malam yang dia putar ya itu itu terus, bahkan bisa sampai 2 bulan berturut-turut!! Dia sampai hapal setiap detail ceritanya. Saat ini dia sedang tergila-gila dengan film Frozen. Tanyain deh setiap detail cerita, warna baju, dan lain-lain di tiap adegan. Dia hapal saking seringnya nonton. Kalo filmnya berbahasa Indonesia dia akan hapal dialog-dialognya, namun karena beberapa film favorit dia berbahasa Inggris dia agak susah hapalnya hanya sepotong-sepotong yang dia dengar dengan jelas aja.

Oh iya ngomongin soal film, Edsel ini adalah pecinta film sejati (haha...belagu bahasa emaknya). Maksudnya ketika nonton film, dia akan bener-bener konsen untuk melihat dan mendengarkan film itu dengan sungguh-sungguh. Tidak disambil ngapa-ngapain, kalo terpaksanya harus melakukan sesuatu di tengah-tengah film maka filmnya akan di-pause dulu. Dan jangan harap boleh berbicara sepatah kata pun atau mengeluarkan berisik di dekatnya ketika sedang nonton. Dia takut akan kehilangan sedikit saja dialog atau suara dari film itu.  

3. Mainan sepanjang masanya (paling tidak sampai saat ini) adalah lego. Entah dari umur berapa lego itu dibelikan Ayahnya, sampai sekarang masih tetap menjadi mainan favoritnya. Palingan cuma bentuk-bentuk yang dia susun aja yang berubah dan semakin bervariasi seiring dengan meningkatnya kemampuan.

4. Edsel itu kompetitif. Apa-apa dikompetisikan, dibanding-bandingkan. Membanding-bandingkan kemampuan dirinya atau kepunyaannya dengan teman-temannya. Dia juga hobi membanding-bandingkan antara tokoh film si A dengan si B. Tapi saya agak ngeri dengan jiwa kompetitifnya itu, soalnya Edsel belum siap kalah. Ketika dia menemui kenyataan bahwa dia kalah main ular tangga misalnya, dia tidak bisa terima kekalahan itu. Dia bersikukuh untuk diulang sampe dia menang, atau yang lebih parah dia akan ngambek dan marah. Widdiiihhh...ampun Tuhan.

5. Edsel dicap bandel oleh tetangga-tetangga saya. Kenapa? Karena dia suka manjat pohon, manjat pager, manjat tangga, lari-larian, melompat-lompat, dan aktivitas fisik lain yang memang ga pernah saya larang. Akibatnya teman-temannya suka ikut-ikutan, padahal ibu-ibu mereka ngelarang untuk aktivitas gitu-gituan, takut jatuh, takut panas, takut bahaya. Nah lho, jadinya Edsel itu jadi momok buat ibu-ibu di lingkungan saya karena dianggap biang kerok. Cap bandel itu juga karena sering terdengar suara tangisan atau teriakan Edsel dari rumah kami. Edsel memang ekspresif. Jika tidak suka ya bilang tidak suka, tidak bisa basa-basi. Jika dipaksa akan teriak. Jika emosi akan meluapkan emosinya tanpa mikir malu atau takut dengan siapa pun.

6. Edsel suka sekali dibacakan buku cerita dan atau cerita bergambar. Jika suka dengan suatu cerita, cerita itu akan minta diulang-ulang terus, bukan hanya diulang besok atau nanti. tapi bahkan saat cerita itu selesai, dia akan minta dibacakan lagi dan lagi. Edsel juga sedang senang-senangnya mengerjakan aktivitas di majalah anak-anak semacam Mombi TK, Buncil, atau Bobo Junior.

7. Edsel tidak suka dibantu, bahkan ketika kita anggap dia udah kesulitan pun dia tetap tidak suka dibantu. Dia akan bilang sendiri ketika dia merasa butuh bantuan. Pake sepatu sendiri, pake baju sendiri, habis jatuh bangun sendiri, nyelesaiin puzzle sendiri, benerin mainan rusak sendiri, dan lain-lain. Beda lagi kalo makan, dia masih males makan sendiri. Padahal kalo terpaksa ya bisa juga. Ini pe-er banget ni buat saya untuk memotivasi dia mau makan sendiri. Kalo dibandingkan dengan anak lain mungkin Edsel termasuk terlambat ya mandirinya? Cebok sehabis BAB juga belum bisa sendiri.




8. Edsel belum bisa baca tulis. Memang sengaja belum saya ajarin, dan sepertinya dia belum tertarik tuh. Kalo berhitung sih dia memang suka, bukan karena saya ajarin, tapi memang tertarik sendiri. Tapi untuk mengenali bentuk angka-angka dia belum tertarik. Kalo bentuk-bentuk huruf kadang dia suka bertanya. Tapi hanya sebatas bertanya, ga saya suruh ngapalin juga. Menurut saya ada banyak hal penting lain yang perlu dia pelajari dan kembangkan sebelum usianya 5 tahun ini dibandingkan calistung.

9. Kepala Edsel kerasnya seperti batu. Untuk bisa menerima nasihat harus dengan cara-cara yang lembut dan pake trik. Dan bukan sembarang orang bisa melakukan ini. Untuk saat ini baru Ayahnya dan saya yang bisa meluluhkan si batu itu, itu pun tidak selalu berhasil.

10. Edsel bukan anak yang mau didikte. Dia cenderung semau gue dan punya prinsip sendiri. Jangan harap dia akan mau disuruh-suruh untuk bernyanyi lagu anak-anak populer (macam Balonku, Tukang Pos, dll) atau berjoget layaknya temennya yang lain. Dia lebih suka menyenandungkan soundtrack-nya Frozen atau Ice Age. Nah ketika lagi sendiri atau memang lagi mau, dia akan bersenandung sendiri lagu anak-anak populer itu.

11. Edsel juga bukan anak yang ramah dengan kedatangan orang/anak baru. Kalo misal ada tamu ke rumah kami, dia belum tentu mau untuk salaman atau menyapa. Bahkan dengan saudara yang sudah lama kenal pun belum tentu dia ramah, tergantung mood-nya dia.

Yaahh...pada akhirnya Edsel is Edsel. Dia tidak bisa disamakan dengan anak lain. Dia punya sifat, cara berpikir, dan emosi sendiri. Kadang kalo lagi mikir betapa sulitnya Edsel, saya akan berkata pada suami bahwa kita dikasih Edsel dengan segala sifatnya adalah karena kita dianggap mampu oleh Allah untuk mendidik dia. Ini amanah dan belum tentu semua orang tua sanggup dititipi anak seperti Edsel.

Iih sok wise ya saya? Hehe... Tapi memang begitu lah. Edsel memang bukan anak yang selamanya manis. Tapi saya bangga dan sayaaaangg sekali padanya.

Catatan untuk si Ed : "Bukan maksud Ibuk untuk buka aib kamu di media ya, Nak. Ini hanya sebagai catatan milestone aja, untuk kamu baca kelak".
Read More

Wednesday, 15 April 2015

Semau Gue di Trimester Ketiga

Ini minggu ke 33, padahal sekarang udah minggu ke-36. Lagi males update foto ...!!


Sudah sebulan terakhir saya males sekali ngeblog. Bisa ditengok deh postingan saya yang terakhir adalah 17 Maret, berarti memang hampir sebulan yang lalu ya. Tadinya karena sedang fokus ngerjain skripsi dan beberapa kerjaan kantor yang harus segera diselesaikan. Eh tapi berhubung si skripsi masih revisi lagi revisi lagi saya jadi males mau utak-utik lagi. Sepertinya semangat saya yang menggebu-gebu untuk segera ujian di bulan ini tidak diimbangi dengan semangat dosen yang sepertinya asoy geboy aja dengan dikit-dikit nyuruh benerin sebuaik-buaiknya tulisan saya. Hmm... Dasarnya saya yang oon kali ya. Udah berapa kali saya kirim email tapi masih juga ada perbaikan. Padahal memperbaikinya lumayan menguras pikiran dan ujung-ujungnya saya jadi stress karena nulis sambil dikejar target untuk ujian sebelum melahirkan. Beuhh...kasian amat si adek. Makanya saya putuskan di minggu-minggu terakhir kehamilan ini saya akan SEMAU GUE !

Dan bener deh saya jadi 'semau gue' beneran. Ga kejar target apa-apa, ga nglakuin apa yang saya ga suka. Maunya cuma menuruti apa yang bikin saya seneng dan ga membebani pikiran. Ke-'semauan gue' ini diawali dengan ga nyentuh lagi benda yang namanya skripsi. Jika biasanya ini yang paling saya prioritaskan ketika di rumah, maka sekarang ini saya ucapkan selamat tinggal untuk sementara. Saya pingin bener-bener hepi dan menikmati 1 bulan terakhir menjadi wanita hamil. Begitu sampai di rumah saya tanggalkan semua pikiran tentang kantor dan kuliah. Saya seneng-seneng aja bercengkrama dengan Edsel dan Ayahnya.

Trus saya juga belanja-belanja untuk diri sendiri. Saya beli-beli baju kancing depan yang nyaman dan lucu-lucu. Tapi belinya bertahap ga sekali belanja langsung beli 3 potong misalnya. Beli 1 dulu, trus minggu depan cuma lihat-lihat. Minggu depannya lagi beli 1 stel. Acara melihat-lihat dan belanja ini cukup ampuh buat bikin hepi. Apalagi membayangkan saya akan pakai baju baru setelah proses melahirkan yang berat. Dulu waktu lahiran si Ed, baju saya setelah melahirkan ga kepikiran, alhasil saya pake kemeja suami dan pinjam baju nyokap. Aduuh di mana nyamannya di rumah pake kemeja? Dan baju nyokap?? Haha...ga saya banget deh. Tapi waktu itu yang saya pikirkan cuma keperluan bayi aja. Untuk kesenangan diri sendiri ga pernah terlintas.

Acara beli-beli untuk diri sendiri ini berlanjut ke area yang paling paling saya sukai : pojok membaca ! Jika sebelumnya saya mikir-mikir untuk beli suatu tabloid atau majalah atau buku dengan pertimbangan di bulan yang sama sudah membeli bahan bacaan sejumlah dan sebesar sekian rupiah, maka di akhir kehamilan ini napsu saya untuk membeli bacaan saya umbar dengan bebas. Jika kebetulan lagi ke minimarket dan pingin beli tabloid atau majalah ya beli. Jika saya ingin membaca buku apa, ya saya turutin selama masih rasional dengan anggaran yang saya punya. Bahkan saya sudah request untuk dibelikan suami judul buku tertentu dan majalah untuk menemani saya usai melahirkan. Berdasarkan pengalaman melahirkan si Ed kemarin, saya berada dalam situasi yang amat sakit, berat, dan stress ketika di rumah sakit. Harapan saya, dengan membaca buku, situasi yang tidak mengenakkan itu tidak akan terulang, yah minimal bisa berkurang lah. 

Sikap semau gue ini juga berlaku untuk setiap pekerjaan yang saya lakukan. Tapi bukan dalam artian bekerja seenaknya ya, tapi saya akan berhenti bilamana tubuh saya mengisyaratkan untuk berhenti. Jika sebelum-sebelumnya saya hanya akan berhenti sampai suatu pekerjaan bener-bener selesai atau sampai saya bener-bener tidak mampu lagi untuk melakukannya, maka sekarang ini saya akan berhenti ketika pingin berhenti. Ketika capek mengerjakan sesuatu, istirahat, lanjutkan nanti. Ketika jenuh dan bosan, berhenti, lanjutkan nanti ketika sudah fresh lagi. Bener-bener ga ngoyo lagi saya.  

Bahkan ketika pulang pergi ke kantor naik motor pun saya cuma memacu pelaaaaan sambil bernyanyi dan menikmati udara sejuk dan pemandangan. Tidak berambisi untuk segera sampai agar bisa segera mengerjakan yang harus dikerjakan. Hahaha...kesannya kayak menjadi males ya gara-gara hamil? Ah tidak juga, saya hanya ingin santai dan hepi, dan tidak ingin si adek yang 100% tergantung dengan saya akan terpengaruh dengan menjadi stress juga gara-gara sifat saya yang terlalu ngoyo, terlalu apa-apa dipikirkan, terlalu buru-buru, dan terlalu terlalu lain yang tidak menyenangkan. Hanya itu sih...  

Dan ternyata, santai itu enak lho. Hahaha....
Read More

Wednesday, 18 March 2015

Kenapa Kurikulum Kita Berat Sekaleee ... ?!?!!

Iyah, ini curahan hari emak-emak yang kelak akan menyekolahkan anaknya dan saat ini sedang ketar-ketir melihat kurikulum pendidikan di Indonesia yang menurut saya berat. Jika saya membaca selayang pandang tentang pendidikan di luar negeri, dan terlebih membaca tulisan Mba Rika di blognya tentang sistem pendidikan di Finlandia tempat dia tinggal sekarang, maka kurikulum pendidikan kita termasuk kerja rodi. Finlandia terkenal dengan kualitas pendidikannya yang terbaik di dunia. Tapi coba kita lihat apa kurikulumnya lebih memeras otak dan keringat dibanding kita yang di Indonesia.

Kurikulum Finlandia sangat santai dan tidak membebani anak. Anak-anak di sana mulai sekolah di usia 7 tahun, dan di usia itulah mereka baru akan belajar membaca dan berhitung secara formal. Bandingkan yah dengan di sini, terlebih yang tinggal di daerah seperti saya, di mana nyari TK yang ga ngajari calistung aja susah dan dijamin ketinggalan dengan teman-temannya yang lain.

Menurut Mba Rika, sekolah Finlandia juga terkenal santai, banyak liburnya, jam istirahatnya panjang, dan PRnya sedikit. Pendidikan di Finlandia ditujukan untuk menghasilkan generasi yang mandiri dan bisa bepikir sendiri. Pelajaran di sekolah  disesuaikan dengan tingkat kemampuan anak di usianya sehingga anak-anak diharapkan bisa mengerjakan PR-nya tanpa bantuan orang lain.


Suasana kelas di Finland

Sekolah di Finlandia juga minim ujian. Ujian besar macam UN cuma berlangsung sekali-dua kali sepanjang masa sekolah mereka. Ya ampuunn.... Penilaian dari guru juga umumnya bukan berbentuk nilai. Rapor sekolah biasanya berisi keterangan apakah si anak lulus atau tidak lulus di tiap mata pelajaran. Tapi tiap guru tau benar akan kemampuan masing-masing muridnya. Ga jarang guru membuat soal ujian yang berbeda tingkat kesulitannya untuk siswa tertentu. Murid-murid diharapkan bersaing dengan dirinya sendiri di sekolah, bukan dengan orang lain. Sistem pendidikan di Finlandia memang jauh dari kompetitif.

Bukan saya menghendaki pemerintah mengadop seluruhnya sistem pedidikan sana ya, sistem pendidikan kita mungkin ga semuanya buruk. Terlebih mengaplikasikan suatu kurikulum memang ga semudah membalikkan telapak tangan. Tapi sungguh saya gemes dengan kurikulum sekolah anak sekarang yang menurut saya ga manusiawi. Dan coba lihat deh outputnya, meski ga bisa digeneralisir, tapi munculnya kasus-kasus macam kecurangan UN, katrol-katrolan nilai oleh guru, dan kasus-kasus 'memalukan di dunia pendidikan' lainnya bukankah hulunya dari beban siswa dan guru yang terlalu berat ? Mengapa ga kita pertimbangkan untuk meringankan kurikulum yang terlalu setinggi langit? Kemarin saya sempat menaruh harapan besar pada Kurikulum 2013, meski mengandung pro dan kontra tapi saya nilai lebih manusiawi dibanding kurikulum sebelumnya. Nah sebelum di-launching kenapa pemerintah kita ga belajar atau studi banding gitu ke negeri yang sistem pendidikannya bagus kayak Finland ini? Biar mateng dulu, biar guru dan murid ga bingung, biar anggaran pendidikan ga mubazir untuk pelatihaan dan pengadaan buku ini itu. Lah dari pada studi banding ke Yunani yang jelas-jelas udah bangkrut....

Yah... berhubung saya cuma komentator dan belum pernah sekalipun jadi menteri pendidikan, jadi maap ya kalo banyak banyak salahnya. Tapi saya yakin tetep banyak yang setuju sama pendapat saya ini kok. Saya hanya kasian melihat anak-anak saya kelak dihajar habis-habisan oleh beban sekolah yang berat, sementara waktu bermain dan masa kanak-kanak mereka tidak akan pernah terulang. 

Untuk yang tinggal di kota besar mungkin banyak pilihan sekolah dengan berbagai metode pendidikan yang bisa dipilih sesuai dengan keinginan orang tua. Tapi untuk yang tinggal daerah, pilihan sekolahnya terbatas dan hanya memakai metode pendidikan yang diberikan oleh pemerintah. So.... saya doakan Pak Anies Baswedan yang pernah punya ide cemerlang dengan Program Indonesia Mengajar dan Kelas Inspirasi juga bisa punya cara brilian untuk membenahi sistem pendidikan kita yang kadung acak adul. Semoga.


Read More

Friday, 13 March 2015

3 M = Masa Masa Mesra

Saya adalah penggemar berat lagu-lagu Sherina Munaf masa kecil seperti Pelangiku, Andai Aku Besar Nanti, Dua Balerina, dan yang lain. Sejak dulu, hingga sekarang sudah hampir beranak dua saya masih sering menyenandungkannya. Saya tidak pernah bosan dengan lagu-lagunya karena liriknya yang tidak terlalu sederhana, musiknya yang bikin nyamaaaan banget, juga suara Sherina cilik yang menggemaskan tapi luar biasa merdu. 

Di antara semua lagunya, saat ini saya sedang tergila-gila dengan satu lagunya berjudul Andai Aku Besar Nanti. Ini gegara akhir-akhir ini Edsel mesraaaa sekali dengan saya. Tidur yang biasanya dengan Ayah sekarang harus dikeloni Ibu, makan, mandi, membaca buku, bermain, dan apapun harus dengan Ibu. Tidak boleh tidak ! Jika Ibu ada di rumah, hukumnya fardhu ain untuk melakukan segala sesuatu dengan Ibu. Selain itu Edsel serriinggg sekali tiba-tiba memeluk dan mencium saya sambil bilang, "Ibuku yang cantik". Frekuensi dalam sehari bahkan bisa melebihi hitungan jari tangan. Aduuhh hati saya meleleh seleleh-lelehnya. Belum lagi jika dia terbangun tengah malam. Bibirnya langsung mencium pipi saya dan kembali tidur sambil mengeloni saya. 

Hal-hal kecil seperti itu yang membuat saya mbrebes mili setiap mendengarkan lagu Andai Aku Besar Nanti. Liriknya membuat saya berandai-andai jika itu adalah suara hati Edsel untuk ayah ibunya. Musik yang indah mendayu, dan suara khas Sherina kecil yang kekanak-kanakan tapi serius membuat saya selalu memutar mp3-nya di kantor sambil menambah kadar rindu saya untuk si anak lanang yang saat ini sudah berumur 4 tahun. Hmm...masa-masa mesra ini jangan cepat berlalu ya meski kelak engkau dewasa, Nak.


Andai aku t'lah dewasa
Apa yang 'kan kukatakan
Untukmu idolaku tersayang
Ayah... Oh...

Andai usiaku berubah
Kubalas cintamu bunda
Pelitaku, penerang jiwaku
Dalam setiap waktu

Oh... Kutahu kau berharap dalam doamu
Kutahu kau berjaga dalam langkahku
Kutahu s'lalu cinta dalam senyummu
Oh Tuhan, Kau kupinta bahagiakan mereka sepertiku

Andai aku t'lah dewasa
Ingin aku persembahkan
Semurni cintamu, setulus kasih sayangmu
Kau s'lalu kucinta

Andai usiaku berubah
Kubalas cintamu bunda
Pelitaku, penerang jiwaku
Dalam setiap waktu

Oh... Kutahu kau berharap dalam doamu
Kutahu kau berjaga dalam langkahku
Kutahu s'lalu cinta dalam senyummu
Oh Tuhan, Kau kupinta bahagiakan mereka sepertiku

Andai aku t'lah dewasa
Ingin aku persembahkan
Semurni cintamu, setulus kasih sayangmu
Kau s'lalu kucinta

I love you, Ayah... I love you, Bunda...



Read More

Friday, 6 March 2015

Hello Maret !

Bulan ketiga di tahun 2015,...., hello !

Bulan ini masih seperti bulan sebelumnya masih banyak pe-er yang sudah dimulai tapi belum tuntas :
Pencarian freezer second  belum membuahkan hasil. Aduh kenapa sih ngotot beli second ? Ya karna demi pengiritan kaaannn. Lagian makenya juga sebentar. Cuma selama nabung ASI aja untuk si dedek ntar, palingan cuma 2 tahun. Sayang kan kalo beli yang baru.

Trus masih hunting juga tempat lahiran yang pas di hati dan mau terima BPJS, kan sayang tiap bulan potong gaji untuk BPJS tapi ga bisa kepake. Nanti pake acara mboyong si Ed juga ke RS selama lahiran, jadi emang lebih ribet daripada lahiran pertama dulu karena yang sekarang musti mempertimbangkan faktor kenyamanan dan jarak ke rumah juga. Sejauh ini sih udah ngincer 2 RS, mudah-mudahan pilihan saya ga salah.

Masih ada lagi : skripsi yang baru berbentuk proposal yang sudah 3 kali revisi dan masih juga dikembalikan (uff...).

Little  gears pegimane? Haha...ini ga masuk dalam daftar pe-er yang sudah dimulai. Anak kedua ini agak lebih santai sih dan ga terlalu napsu untuk belanja perlengkapan bayi. Selain karna udah pernah mengalami euforia belanja little gears pas jamannya Edsel, juga karena demi penghematan karena ada barang-barang Edsel yang masih bisa dipake. Kemarin udah bongkar-bongkar lemari, sebagian besar sih udah dilungsurin ke sodara yang punya bayi, tapi sebagian lain masih bisa dipake dan masih lumayan banyak. Rencana tar aja bulan-bulan ke 8 atau 9 beli yang masih diperlukan. 

Ternyata enaknya punya anak dengan jarak yang ga terlalu jauh adalah bisa hemat #emakirit. Haaha.. Popok-popok; celana; baju bayi; selimut; sarung tangan dan kaki; bak mandi;, kain jarit; kain bedong; diaper bag; bantal guling; berbagai wadah/toples untuk penyimpanan ( untuk tempat kapas bulat, first aid, dan lain sebagainya ), gurita ibu melahirkan, masih lumayan kondisinya. Trus peralatan ASI ( breast pump, botol kaca ASIP, cooler bag, dan ice gel ) yang harganya lumayan ga murah (menurut kantong saya) masih oke banget untuk dipakai. Juga alat-alat MPASI masih saya simpan dan bisa dipake dengan baik. Dulu waktu membeli alat-alat ini saya memang berpikir bahwa alat ASI dan MPASI bisa dijadikan investasi untuk anak kedua sih, jadi ga ragu beli yang agak bagus sekalian.

Kerjaan kantor ? Alhamdulillah udah bisa bernafas sih. Udah ga terlalu berat dan bertumpuk kayak kemarin-kemarin. Malah sekarang gayanya udah mulai ngajarin dan bagi tugas ke temen dikit-dikit biar nanti pas saya cuti ga kalang kabut.

Yeah...itu lah pembuka Maret kali ini. Oh iya, Edsel tanggal 8 nanti ulang tahun lho. Dan sama seperti tahun-tahun sebelumnya, ga ada tradisi perayaan di keluarga kami. Biasanya cuma main ke mana gitu yang agak jauh, tapi berhubung Maret kali ini intensitas hujan masih banyak dan perut ibunya juga kadang udah bikin sesak nafas, jadi nanti mau bagi-bagi makanan aja ke temen-temennya. Yes, kami memang keluarga yang sederhana. Hehe...


Read More

Friday, 27 February 2015

Seperti diabadikan dalam Luqman


Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.



Numpang foto di 'sarang'-nya si Ed


"............. dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah..............." .  Persis seperti nukilan ayat tersebut, kondisi di 28 minggu semakin bertambah lemah. Perut kanan atas, persis di bawah dada, sering merasa nyeri seperti terdesak. Sempet kepikiran apa ini karena saya penderita scoliosis sehingga posisi tulang yang ga pas ditambah dengan janin yang makin besar mendesak organ yang ada di situ. Tapi dulu pas hamil si Ed ga begini. Hari Sabtu besok mau ditanyakan pas periksa ke obgyn. Mudah-mudahan ga ada masalah berarti. 

Kayaknya selain nyeri perut kanan atas itu ga ada keluhan lain yang berarti sih di bulan yang menginjak 7 ini. Walaupn ada kalanya merasa capek luar biasa setelah pulang dari kantor, tapi biasanya setelah mandi akan seger kembali. 

Di minggu ke-24 kemarin waktu di-USG, si dedek cowok. Hehehe...masih berharap mudah-mudahan dokternya salah, kali aja di dedek waktu itu lagi ngacungin jari.Hahaha... Tapi apa pun jenis kelaminnya yang penting sehat selamat bahagia aja dah. Udah bersyukur banget sampe trimester ketiga ini diberi kehamilan yang nyaman dan bahagia.

Oh ya, akhir-akhir ini saya jadi sering bacain surat Luqman untuk Edsel sebelum tidur. Ga semuanya sih, cuman ayat-ayat yang ada nasihat Luqman untuk anaknya, termasuk ayat di atas. Ga tau ya, semenjak hamil saya merasa menjadi istimewa jika membaca ayat di atas. Allah mengabadikan perjuangan ibu-ibu seperti saya di dalam kitab suci. Subhanallah.

Wis ya, itu aja curhatan 28 weeks. Saya sedang super super sibuk dengan banyak hal. Doain lahirannya lancar ya, kami diberi keselamatan tanpa kurang suatu apa pun.

Hepi weekend....
Read More

Tuesday, 24 February 2015

Resep - resep Gila

Sejak habis sakit, si Ed punya selera makan yang bikin geleng-geleng kepala. Makan besar 3 kali sehari dengan kadang masih nambah piring. Di sela-sela waktu makan masih minta camilan 2 sampai 3 kali. Mau tidur malam juga nagih camilan.

Nah karena saya sudah kehabisan ide resep yang waras, dan karena si Ed juga gampang bosen dengan resep yang sering diulang-ulang makanya kami berdua sering bikin resep yang asal campur, tanpa takaran, tanpa mematut-matutkan antar bahan, dan hanya melihat ketersediaan bahan yang ada di kulkas. Idenya juga spontan nyelonong begitu aja ketika Edsel lagi pingin makan atau ngemil. Dan seringnya idenya malah dari Edsel sendiri. Dia yang kadang mencetuskan ide kalo buah naga potong ditaburi meises; atau roti tawar disobek-sobek dan dimasukkin ke susu UHT biar kayak sup; atau tempe yang ditusuk-tusuk dan dikasih topping kecap, saus, dan merica; atau ide-ide lain yang kadang ga kepikiran di saya. 

Ide-ide Edsel memang sederhana dan saya sebenarnya agak jijik melihatnya (haha...) tapi saya anggap ini sebagai bagian dari proses belajarnya menciptakan sesuatu di tengah keterbatasan, membuat sesuatu bisa enak dimakan dari bahan yang tersedia. Nilai plusnya, Edsel makan resep-resepnya itu dengan lahaaappp. 

Nah sekarang ga hanya saya dan Edsel aja yang sering bikin resep-resep spontan yang gila, Ayahnya juga ketularan sering masak. Mungkin karena kasian jika malam-malam saya harus klontengan di dapur dengan perut yang makin besar. Thanks Ay, you are super husband. 

Resep andalan Ayah adalah pizza roti. Ini gegara Edsel terobsesi dengan Ninja Turtles yang hobi makan pizza, makanya Ayah bikinin pizza ala dia. Biar pun namanya pizza tapi bahannya cuma roti tawar yang dipotong betuk bulat, dioles margarin, dipanggang di atas teflon, dan dikasih topping sosis dan keju. 

Atau tadi malam ketika Edsel udah gelisah pingin ngemil, Ayah bikinin pisang coklat keju. Bahannya cuma buah pisang matang, dioles margarin, dipanggang di atas teflon. Setelah mateng, dikasih selai coklat, keju parut, dan ditaburi meises. Jangan ditanya lahapnya Edsel yaaa.

Pisang coklat ala Ayah


Kali lain saya ajak Edsel untuk bikin sandwich yang bahannya cuma roti tawar yang diisi dengan telur mata sapi, keju cheddar, dan saus tomat. Atau buah pir dan buah naga potong yang dicampur dengan madu. Hmmm...Edsel sukaaaa sekali. 

Resep-resep kami memang sederhana dan terkadang gila. Tapi dari kegiatan menciptakan resep dan mengolahnya, saya ajarkan banyak hal untuk Edsel. Tentang menciptakan ide di tengah keterbatasan, tentang proses yang harus dilalui untuk mendapatkan sesuatu, tentang asal mula bahan-bahan yang kami gunakan, dan masih banyak lagi. 

Dan satu lagi kebahagiaan tak terkira saya, setiap saya memasak untuknya, Edsel selalu memanggil saya : "chef-nya Edsel"!


Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena