cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Tuesday, 28 May 2013

Ada Jet Li di Dapurku

Telur mata sapi!! 


Ya ampuun tak terkira gimana doyannya Edsel sama makanan ini. Tapi sering merasa bersalah juga kalo tiap masak telur cuma diceplok dibikin mata sapi. Kayak ga ada usaha lebih ngurusi anak gitu lho, hehe... *sok banget deh ah.



Waktu main-main ke Mommies Daily kok ada resep berbahan telur, boleh juga ni. Sempet males waktu baca sekilas resepnya yang kayaknya ribet. Ehh..tapi setelah dibaca beneran, gampang euy..! Nama masakannya Jet Li. Ih lucu ya? Apa hubungannya sama Jet Li yang artis kungfu itu? Penulisnya ngakunya juga ga tahu sih, cuma yang jelas ngakunya : ENAK. Yuk mari kita coba!



Bahan:
3 telur ayam
5 siung bawang merah
3 siung bawang putih
2 cabai merah besar (atau sesuai selera)
2 cabai rawit merah  (atau sesuai selera)
Garam dan merica secukupnya
Kecap manis
Sawi hijau (sesuai selera)
Daun bawang (sesuai selera)
2 pcs Sosis, potong tipis-tipis (jika suka)
2 gelas air matang (bila ingin lebih gurih, ganti air matang dengan kaldu ayam)
2 sdm minyak canola
Cara Membuat:
-          Blender bawang merah, bawang putih, cabai merah dan cabai rawit sampai halus
-          Panaskan minyak canola, tumis bumbu halus sampai wangi.
-          Masukkan sosis, tumis dengan bumbu sampai matang
-          Tambahkan air atau kaldu ayam, tunggu sampai mendidih.
-          Masukkan telur, lalu aduk sedikit agar agak ‘pecah’ dan matang di dalam kuah
-          Tambahkan kecap manis, garam dan merica sesuai selera
-          Masukkan sawi, aduk-aduk sekitar 1 menit.
-          Hidangkan

Biar Edsel tertarik, saya bilangnya ini telur mata sapi tapi pake kuah. Makanya saya ngaduknya ga terlalu heboh supaya bentuk telur ga terlalu 'pecah', supaya mirip dengan telur ceplok yang biasa saya bikin.

Ini biasanya untuk lauk nasi sarapannya Edsel, tapi kalo saya sih lebih suka dimakan doang tanpa nasi. Apalagi kalo masih hangat, uhh.. syeedepp... 
Read More

Friday, 24 May 2013

Bicara Dandan

Siapa yang tampangnya pas-pasan? Saya!!
Siapa yang ga pernah perawatan? Saya!!
Siapa yang dandannya ala kadarnya? Saya!!


Aduuhh ksian sekali muka saya ya, si pemilik ga pernah memanjakannya. Muup muup. 

Jadi ritual make up saya tuh cuma pake pelembab, BB cream, bedak tabur, lipbalm, lipstik. Kadang pake pensil alis kalo lagi pengen. Udah gitu aja.

Cerita soal pelembab nih, saya pake Olay udah 7 tahun. Bayangin! Dari jaman kuliah sampe sekarang kerja ga pernah gonta-ganti. Harusnya saya dapet award nih dari Olay karena udah jadi pelanggan setianya.

Mulai dari Olay White Radiance SPF 19. Ihh saya suka banget deh sama Olay yang ini. Teksturnya ga terlalu cair, kekentalannya sedang, jadi  mudah diaplikasikan. Wanginya juga saya suka. Agak mengkilap tapi jadi bagus kalo ditimpa bedak, apalagi efeknya bikin wajahku kliatan putih. 

Sayangnya produk ini kemudian udah ga keluar lagi *atau mungkin masih ada tapi udah susaaahh banget nyarinya. Trus beralihlah ke Olay White Radiance SPF 24. SPF-nya sih emang lebih mantap tapi saya ga suka teksturnya yang terlalu cair. Kalo diaplikasikan juga terlalu mengkilap. Tapi mau bagaimana lagi wong produk yang lama udah ga ada nyari kemana-mana. Udah kadung cinta sama Olay, ogah kalo disuruh pake yang lain. Olay ni sukses bikin muka saya terasab lembab dan kenyal. Pernah coba pake PO*DS, tapi ga nyaman di wajah. Terasa gerah dan berminyak banget. Sampe hari ini nih, masih tetep pake Olay WR SPF 24.
Olay WR SPF 19


Olay WR SPF 24

Nah BB cream, saya pake yang merk Maybelline. Dulu sebelum BB cream ini mudah didapet, saya ga pake apa-apa after pelembab. Pelembab timpa bedak, that's all. Nah berhubung si BB ini udah ada di toko waralaba macam Indomaret, makin bernafsu pakainya soalnya dia bikin wajah kliatan kayak pake foundie tapi ringan. Saya pingin sebenarnya pake foundie, tapi ga pernah berhasil bikin foundie rata en bagus di wajah. Palingan bagus di awal doang, tar udah siangan dikit bubar jalan pecah-pecah kena kringet. Males jadinya. Sempet tergoda pake BB merk Caring Colour, tapi susah diaplikasikan karena terlalu creamy, warnanya juga ga cocok di wajah saya.

BB Cream Maybelline

Untuk bedaknya saya pilih yang tabur biar bisa kontrol minyak di wajah and kliatan natural. Merknya yang ada aja. Kebetulan saat ini pake Caring Colour, hadiah paketan dari BB Caring yang juga sempat saya beli. 

Lipstik mana lipstik?? Aihh..saya banci lipstik deh. Terhitung sekarang ada 5 lipstik yang saya pake ganti-ganti, ga banyak sih ya? Hehe... Tapi dibandingin perkakas make-up saya yang lain yang cume sebiji, lipstik ini menduduki tempat teragung di antara teman-temannya. Warna oranye dan pink dari Maybelline, 2 warna peach dari La Tulipe dan Wardah, dan yang sering saya pake warna oranye dari Sariayu.

Yah cuma itu doang perkakas nglenong saya. Garing ya? Pas-pasan pula. Hehe... Maklum deh, saya  emang males dandan. Dandan hanya biar kliatan ga pucet dan kusam aja. Apalagi treatment khusus wajah, apaan tuh? Ga pernah sama sekali. Boro-boro mo facial, maskeran, scrub, atau apa lah yang lain, pake krim malam aja saya ga pernah bok! Paling banter nih ya, saya cuma membersihkan muka pake pembersih wajah setiap pulang dari kantor. Untungnya wajah saya ini emang bandel bener, ga pernah kena masalah kulit kayak jerawat, komedo, dan lainnya. Mulus mulus aja tuh. Cuma emang sekarang-sekarang ini mulai muncul flek-flek kecil di pipi. Dikit sih ga terlalu kliatan tapi kalo dibiarin tambah banyak ga sih? Ah udah tua emang.  Udah saatnya mikirin ngrawat wajah kali ya?

Kasih ide dan ilmu buat saya dong! Sharing tentang treatment wajah kalian.

Read More

Tuesday, 21 May 2013

Edsel dan Emosinya

Pernah kapan hari ada cerita yang beredar di lingkungan rumah kalo Edsel tu anak bandel, galak, nakal. Malah udah terkenal seantero kampung kalo anak saya tu suka teriak, nangis jejeritan, tantrum gilak lah. 'Penyakit' yang muncul di 2 tahun 1 bulan-nya itu sempet sembuh agak lama, tapi sekarang 2 tahun 2 bulan kambuh lagi tu tantrum.

Malu kah saya? No!
Bingung mengklarifikasi ke sana kemarikah saya? No!

Buat apa? Emang kenyataannya anak saya bukan anak yang manis di setiap waktu kok. Ada saat ketika dia emosi dan tidak bisa mengendalikannya maka dia akan rewel. Apa dosanya? Emosi itu kan pemberian Tuhan. Dan watak manusia itu berbeda-beda, ada yang sabar, namun ada juga yang gampang tersulut emosinya. Nah watak itu inborn talent atau bakat alias gawan bayi kata orang Jawa. Trus siapa yang mau dianugerahin emosi yang over? Ga ada, karena emang bukan kita yang menentukan. Ini udah satu paket sama jabang bayi, sama air ketuban, sama plasenta, sama sifat-sifat genetis yang lain. Habis perkara! 

Masalahnya sekarang adalah, he is just a baby. He isn't a adult. Menjadi salah ketika sebagai orang dewasa tidak bisa mengendalikan emosi karena ia sudah dilengkapi dengan segala fasilitas otak secara sempurna. Dia harus menggunakannya untuk berpikir mengendalikan emosinya. Tapi bocah 2 tahun?? Pliss deh, dia baru hidup 2 tahun you know? Apa yang kamu harapkan dari bocah 2 tahun 2 bulan tentang mengendalikan emosi dengan bijak? Kita, kita lah yang harus bijak. Bijak untuk tidak men-judge, bijak untuk memfasilitasi secara pasif emosinya. 

Pernah suatu kali Edsel melihat temannya makan permen, dia pingin dan minta. Saya udah bikin peraturan bahwa dia tidak boleh makan permen. Biar kata dia menghiba-hiba dengan memelas, teriak-teriak sampe didengerin orang sekampung, nangis jerit-jerit sampe 1 jam, ga bakalan saya kasih. Kejam? Saya sebenarnya ga tega kok, pingin nangis juga ketika dia menangis seperti itu. Tapi dia harus tahu, he isn't a king. Dia bukan raja kecil yang ngrengek dikit diturutin, nangis dikit dikasih. No! Dia harus tahu bahwa tangisnya bukan senjata yang ampuh untuk ayah ibunya. Kalo saya nurutin kemauan dia karena alasan ga tega, bisa-bisa dia akan terus berstrategi biar ayah ibunya nurutin semua keinginannya. Bahaya kan?

Saya cuma membujuknya untuk diam. Membujuk secara wajar, ga berlebihan. Ketika dia sudah tidak bisa ditenangkan secara wajar, ya udah saya biarin aja. Hanya saya jagain biar dia ga membahayakan dirinya ketika proses tantrum itu terjadi. Kalo perlu, saya kunci pintu dari dalam biar ga ada yang mengganggu kami. Kan suka ada tuh orang lain (biasanya sih keluarga kita) yang ga tega denger anak kita nangis meraung-raung kemudian berusaha ikut menenangkan atau lebih parahnya lagi kasih kemauan anak kita yang jadi penyebab rewelnya dia tadi. Wah kalo kejadiannya kayak gini, si kecil bisa berstrategi bahwa dia akan mendapat apa yang dia mau kalo sama si ini atau si itu.

Nanti kalo udah capek, Edsel akan diam sendiri dan kemudian saya peluk sambil saya jelaskan bahwa ayah dan ibu sayang sekali padanya, tapi bukan berarti dia akan mendapat permen. Karena permen itu bikin sakit gigi, trus nanti Edsel bisa kesedak juga. Biar pun Edsel nangis tetep ga akan dikasih apa yang sudah dilarang. Jadi percuma nangisnya. Sambil misek-misek dia akan manggut-manggut seperti mengerti (entah mengerti beneran ato ga).

Trus apakah setelah ini dia tidak akan tantrum lagi? Ya ga juga. Tapi biar bagaimana pun dia harus belajar untuk memahami bahwa tidak semua hal itu bisa dia dapatkan, apalagi cuma dengan 'bekal' menangis. Ada hal-hal yang bisa membuat dia kecewa, dan dia harus belajar kecewa. Karena lagi-lagi, he isn't a king.

Dan mari kita belajar mengendalikan emosi kita, Nak! Emosi kamu dan Ibu. Karena ga ada yang salah dengan emosi kita. Yang salah adalah jika kita tidak berusaha menempatkannya di tempat yang
seharusnya.

I love u boy, u're my everything.



Read More

Thursday, 16 May 2013

Atraksi Lumba-Lumba, Hiburan Kita Penderitaan Mereka


Dua minggu yang lalu kami mengajak Edsel menonton atraksi lumba-lumba di GOR Giri Mandala, Wonogiri. Sebenarnya, saya ga terlalu antusias dengan atraksi lumba-lumba ini. Apa sih pelajaran yang bisa dipetik Edsel dari pertunjukan ini? Apa sisi edukasinya? Nothing, ga ada, kosong melompong menurut saya. Ketika itu saya dan ayahnya cuma berpikir bahwa si Ed belum pernah melihat lumba-lumba secara langsung. So, ini akan menjadi pengalaman pertamanya melihat si hitam manis yang selama ini cuma dia lihat dari buku.

Pertunjukan berlangsung 1 jam, dan setelah itu dilanjutkan dengan sesi foto bersama mamalia laut ini. Kemudian nanti pertunjukan dimulai lagi dengan atraksi yang sama, pelatih yang sama, durasi waktu yang sama, kolam yang sama. Bayangkan! Mereka melakukan itu terus menerus selama sebulan penuh. Padahal dalam 1 hari ada 5 kali pertunjukan untuk hari biasa, dan 7 kali pertunjukan untuk hari libur (kalo saya ga salah ya). 

Memang atraksi lumba-lumba yang berlompatan di air, menghampiri pengunjung, berhitung, berenang sambil berjoget,  tampak sangat menarik untuk ditonton dan tidak terlihat ada penyiksaan terhadap hewan-hewan tersebut. Tetapi menurut Richard O'Barry, aktivis perlindungan lumba-lumba dari Amerika Serikat yang seorang mantan pelatih lumba-lumba mengatakan, "Berada di kolam yang sempit, dengan musik keras dan juga teriakan pengunjung membuat lumba-lumba stres. Mungkin nampaknya dia bahagia, dengan wajahnya yang lucu, namun sesungguhnya hewan ini mengalami tekanan." 

Lumba-lumba liar menikmati setiap lautan di dunia sebagai habitat alami mereka. Mereka berkomunikasi satu sama lain dalam jarak bermil-mil, dan bisa berenang sejauh mungkin sesuka hati mereka dalam mencari makanan, teman, atau sekedar untuk menghabiskan sore mereka. Jadi tidak mengherankan bahwa mereka mengalami masalah kesehatan dan perilaku ketika mereka dipaksa untuk berenang di kolam kecil setiap hari, dan hanya memiliki beberapa satwa lain untuk menemani mereka.

Saya tidak menikmati sedetik pun dari pertunjukan tersebut. Saya ngeri membayangkan bahwa demi bertahan hidup, demi mendapatkan makanan, mereka harus menderita dengan menghibur kami para keluarga yang haus hiburan, mendatangkan uang untuk mereka yang haus uang. Eksploitasi yang menyedihkan! Sedih sekali membayangkan pemilik lumba-lumba ini mendapatkan keuntungan ratusan juta rupiah ( atau mungkin lebih?) dari lumba-lumba yang menderita, kebosanan, terpisahkan dari kelompok mereka, kehilangan habitat alami mereka. Sedih kan? Apalagi lumba-lumba ini tidak mendapat kolam yang layak lho. Kolamnya jelekkk banget! Sempit pulak! Ahh. Saya tidak bisa membayangkan jika kita manusia dipaksa melakukan hal yang sama terus-menerus, berulang-ulang selama hidup, di tempat yang jauh dari rumah, terasing dari teman dan keluarga.


Setelah saya cari informasi lebih lanjut tentang aturan main pertunjukan lumba-lumba, ternyata di Indonesia hanya ada tiga tempat yang resmi boleh melakukan pertunjukan lumba-lumba, yaitu Ancol di Jakarta, Taman Safari di Cisarua, dan Wersut Seguni Indonesia (WSI) di Semarang. Jadi?? Manari Dolphin Education sebagai penyelenggara pertunjukan ini melanggar dong?? Atau barangkali pembaca ada yang lebih ngerti tentang regulasi pertunjukan lumba-lumba ? 

Read More

Friday, 10 May 2013

Mau Jadi Apa Anak Gue?

Saya ga tahu anak saya kelak mo seperti apa. Mo jadi anak sholeh, atau durhaka. Mo sukses ato melarat. Mo bahagia atau nelangsa. Semua garis nasib sudah dicover sama Allah. Sudah hak Dia, sungguh hanya Dia.

Seperti apa kelak kamu, Nak?
Meski di setiap sujud saya yang ribuan kali tak pernah alpa meminta yang terbaik untuk bocah kesayangan saya. Meski sejak orok udah setengah mati usaha kasih ASI. Meski tiap hari pontang-ponting masak yang paling enak dan bergizi demi kecukupan nutrisinya. Meski invest sana invest sini biar nanti bisa kasih pendidikan yang terbaik untuk dia. Meski sibuk belajar ilmu parenting ini ilmu parenting itu agar Edsel tumbuh dan berkembang dengan baik. Meski, meski, dan meski ...... Tapi tetep saja kan, saya ga bisa menjamin semua yang telah saya lakukan itu bisa menjadikan Edsel manusia yang terbaik. Terbaik menurut saya, menurut dia, menurut Allah. Ga bisa... Ada faktor lingkungan juga yang ga bisa saya 'pegang'. Atau faktor si anak sendiri yang memang punya karakter dan jiwa tersendiri yang berhak ingin melakukan apa yang menurut dia the best. Atau faktor X lain yang di luar kuasa ibu-ibu sok tau macam saya. Semua skenario kan udah Allah yang susun. Bukan saya. Bukan kami orang tuanya.

Tapi apa iya kita pasrah dan diam begitu saja, menunggu kira-kira Allah maunya apa ya untuk anak kita. Kan ga gitu ya? Kan manusia disuruh usaha sambil berdoa ya? Usaha itu wajib, perkara hasilnya nanti seperti apa bukan urusan kita. Udah ada tangan lain yang bekerja, tangan Yang  Maha Menentukan. Allah menghargai kok hasil kerja keras dan doa kita. Menghargai dengan apa? Dengan menjadikan anak kita seperti yang kita mau? Belum tentu juga. Dengan menghadiahi kita surga yang luasnya seluas langit dan bumi? Ga tahu juga. Kan Dia yang paling tau yang terbaik, bukan kita. Kan Dia yang paling adil memberi balasan, bukan kita.

Jadi ya, usaha kita untuk menjadikan anak kita anak sholeh, anak yang pintar, anak yang sukses dunia akhirat tetap kita jabanin. Anak kan titipan. Titipan yang udah bikin kita hepi setengah mati, menangis haru biru, ngakak sampe guling-guling, jadi tekun berdoa dan shalat, belajar ini itu agar menjadi orang tua yang baik. Padahal itu cuma titipan lho. Cuma titipan, tapi memberi kebahagiaan dan energi perubahan yang luar biasa untuk kita. Sungguh baik Dia yang menitipkan untuk kita. So?? Yuk mari kita jaga titipan ini dengan penuh tanggung jawab. Semoga titipan ini senantiasa memberi kita kebahagiaan sekarang maupun nanti ketika kita sudah tak berdaya. Semoga titipan ini akan selalu menyebut kita dalam setiap doa-doanya. Semoga titipan ini adalah jalan kita ke surga  kelak. Amiiinnn.
Read More

Tuesday, 7 May 2013

Roti Bakar Gula Palem

Kondisinya sekarang adalah jaraaaaanggg banget bikin cemilan yang ribet dan banyak buat Edsel. Kalo dulu nih, ketika masih jaya-jayanya si anak CUMA dan HANYA makan hasil olahan ibunya, tiap wiken pasti baking. Udah pasti itu. 

Tiap hari Kamis udah sibuk brows menu, Jumat merinci apa aja yang mau dibeli. Pulang kantor mampir belanja bahan kue. Jumat malam kalo si Edsel udah bobo, mulai baking. Secapek dan sengantuk apa pun tetep semangat masak sampe nunggu kue dingin untuk dimasukin toples atau kulkas. Biasanya jam 23.30 baru kelar beberes dan tidur. Itu dulu. Dulu... * Ah akyu merindukan saat-saat itu. 

Now? Si bocah udah demen main ke tetangga dan sodara, udah kenal makanan di luar. Udah incip-incip (lebih tepatnya dikasih) segala jenis makanan yang dulu saya haramkan. Duuhh gusti, ini mo menyalahkan siapa? Menyalahkan ibu saya yang mengajak Edsel main kesana kemari? Ga bijak kan? Udah untung mau mengasuh anak saya dengan kasih sayang dan gratisan. Mau menyalahkan tetangga dan sodara yang nekat nyumpel-nyumpelin makanan yang saya larang? Salah sendiri ga njagain anak sendiri. Mau nyalahin Edsel yang mau makan yang dikasihin? Yaahh namanya juga bocah umur 2 tahun, pan enak banget tuh gula dan garam, apalagi kemasannya bagus-bagus. Fiuhhh.... ujung-ujungnya adalah mbok-e yang salah. Me.

Jadinya, sekarang snacknya Edsel adalah beli yang kemasan (masih mending sih saya yang beliin, jadi bisa dicek komposisinya). Ini anak emang tergila-gila pada makanan yang kemasannya menarik. Jadi seenak apapun kue yang saya bikin ga bakalan dilirik sama dia, apalagi dimakan. 

Tapi biar bagaimana juga saya masih berusaha bikinin snack buat dia. Kalo ga dimakan ya biar dimakan ama kita-kita yang udah tua. Seringnya sih yang gampang-gampang biar ga mubazir kalo dia ga suka. *Mubazir sih ga ya, toh ayahnya juga doyan. Tapi malesnya itu. Sayang udah buang-buang waktu kalo anak ga ikut makan. Hehe....

Contohnya nih, yang sering saya bikin dan biasanya dia ga nolak yaitu Roti Bakar Gula Palem. Resep ini timbul dari perasaan sayang melihat gula palem sisa bikin kue 2 bulan yang lalu masih banyak. Dan ya ampuun ini resep emang bener-bener cuma karena saya terlalu perhitungan membayangkan gula palem saya teronggok tak bermanfaat. 

Bahan :
  • roti tawar
  •  margarin atau butter
  •  gula palem
Cara membuat :
  • Olesi roti tawar dengan margarin/butter
  • Taburi dengan gula palem
  • Lipat berbentuk segitiga
  • Bakar di atas teflon sampe kecoklatan. Jangan lupa dibalik ya biar matangnya merata!

Udah, cuma gitu aja. So simple kan? Nanti roti bakarnya bakalan renyah, garing, dan manis legit. Enaakkk..
Anak suka, ayah suka, ibu pun bahagia. Yeayyy....

*Muup, fotonya kehapus sebelum sempet di-upload. Tapi sumpah ini bukan hoax ya.


Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena