cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Tuesday, 8 September 2015

4 Bulan KRP

Ini bayiku, yang kayaknya baru hari kemarin saya tangisin sampe mata bengkak karena harus difototerapi selama 36 jam dengan badan kurus. Ini bayiku, yang di bulan pertama dan kedua anteng aja tanpa suara, tanpa banyak gerak, sampe disangkain orang-orang "wah bakalan lama nih perkembangannya". Ini bayiku, yang ternyata pas di bulan ketiganya dia udah tengkurap dengan sukses, dengan rajin dan semangat. Ini bayiku yang demen senyum dan ber-"ae ae" setiap diajak becanda. Ini bayiku, yang dulu keliatan item dan kurus, sekarang berubah jadi (lumayan) putih dan ganteeengg.

Ini bayiku, yang sekarang udah 4 bulan !

Dibandingin si Ed, Akis ini memang lebih rajin tengkurapnya. Udah kayak hobi aja. Kita meleng dikit aja, tau-tau udah ngeguling. Kalo tengkurep, angkat kepalanya sampe tinggi banget. Cuma untuk balik lagi, dia masih agak malas-malasan gitu.

Tangan makin demen dimasukin ke mulut, nyot nyot nyot....

Rambut apa kabar rambut?? Tetep, slawir-slawir dan lembut aja. Hehehe....  Tak apa lah Nak, dengan rambut seadanya pun kamu tetap terganteng di hati Ibu.

Berat badannya 7.5 kg sodara. Alhamdulillah. Tadinya udah khawatir aja anaknya jadi kisut karena minum ASIP-nya susah, rata-rata selama saya tinggal hanya menghabiskan 200-250 ml. Tapi mungkin disubstitusi minum ASI langsung pas saya pulang jam istirahat dan rakus banget jika saya udah di rumah. Bedanya Edsel dan Akis lagi dalam hal per-ASIP-an adalah jika dulu sang kakak sebagian minum ASIP beku dan sebagian ASIP fresh (masih di chiller), nah si adek ini full minum ASIP fresh. ASIP beku yang banyaknya dua rak dalam freezer itu cuman buat jaga2 aja kalo kekurangan ASIP fresh. Mudah-mudahan lebih sehat ya karena masih banyak zat hidup dalam ASI yang belum mati.



Yang mengkhawatirkan itu kalo tidur malam, sekarang makin jarang dipakein kojong (kelambu bayi) soalnya suka diapain ga jelas tau-tau udah geser ato kelempar aja. Naruh guling untuk pembatasnya juga mesti yang gede biar dia ga tengkurap pas kita tidur pules.

Entah mengapa Akis suka sekali tidur miring ke kanan, dari bayi! Sampe ga rata itu bentuk kepala yang bawah, agak-agak peyang gitu.

Daann...senyummu, Nak. Ibu suka. Seperti madu, manis dan menyehatkan.






Read More

Friday, 4 September 2015

BB Cream Wardah

Kesetiaan saya pada BB cream Maybeline diuji ketika harus kembali ngantor setelah 3 bulan cuti melahirkan, dan mendapati tube BB cream saya kosong melompong. Perlu diketahui selama 3 bulan di rumah itu saya jaraaangg sekali pake make up, paling banter cuma pake pelembab sama bedak tabur. Jadi bisa dimaklumi jika saya lupa bahwa sebenarnya BB cream saya memang sudah habis sejak 3 bulan lalu alias hari-hari terakhir kerja. He he he...

Maka berlarilah saya ke minimarket deket rumah, dan ternyata di sana tidak ada BB cream merk Maybeline yang saya cari. Karena saya males cari ke tempat lain, saya milih BB cream yang ada aja. Dari beberapa merk yang tersedia akhirnya saya milih Wardah dengan pertimbangan bedak tabur saya juga Wardah, dan saya sangat puas dengan hasilnya. Yaah siapa tahu BB cream-nya juga oke punya. Apalagi harganya itu, murah banget cuma 25 ribu ajaaa untuk yang ukuran kecil (15 ml kayaknya). Lebih murah dibanding BB cream Maybeline yang biasa saya pake. Siapa tahu saya cocok pake Wardah ini, kan lumayan juga selanjutnya bisa ngirit anggaran kosmetik. Hihi...

BB cream saya sekarang kompakan sama bedaknya. Itu bedaknya juga Wardah yang Natural.


Karena biasanya saya pake BB cream Maybeline yang Natural maka BB cream Wardah ini saya juga milih yang Natural. Saya memang bukan golongan pemberani untuk masalah per-make up-an. Lipstik aja saya ga pernah pake yang merah menyala kok. Main di zona aman aja sayah!

Setelah saya pake, hasil akhirnya ga beda jauh sama Maybeline. Tapi secara tekstur saya lebih suka Maybeline, lebih mudah diaplikasikan gitu menurut saya. Kalo yang Wardah ini kok cenderung agak creamy, kurang cair gitu maksudnya. Jadi agak susah ngeratainnya di wajah saya. Alhasil kalo kurang beruntung akan terlihat putih-putih di beberapa bagian wajah, seringnya sih di kening sama di pelipis karena di bagian itu banyak ditumbuhi rambut-rambut halus.

Kalo tingkat daya tahannya sih kayaknya hampir sama ya dengan BB cream Maybeline, seharian saya pake dia masih oke dan nempel terus di wajah saya. Cuman yang saya suka Wardah ini dia tidak terlalu oily di wajah saya dibanding Maybeline. Biasanya kalo 2-3 jam-an saya pake Maybeline wajah saya udah kayak berselimutkan Bimoli aja, nah Wardah ini bukannya tidak berminyak, tapi lebih mendingan.

So...apakah selanjutnya saya akan beli BB cream Wardah ini lagi? Kayaknya iya kecuali ketika saya lari ke minimarket lagi dan tidak menemukannya, maka saya hanya akan membeli apa yang tersedia. Seperti yang sudah pada diketahui, saya tidak tlaten berdandan, jadi yang penting tidak terlihat pucat sajah. ;-))


Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena