cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Sunday, 29 June 2014

Catatan Hari Pertama

Cinta, cintaaaa sekali dengan Ramadhan tahun ini. Meskipun Ramadhan-ramadhan sebelumnya juga istimewa, tapi tahun ini indaaahh sekali rasanya sampe tak henti-henti bersyukur dan merasa malu jika rasa syukur ini kurang (dan memang tak pernah cukup bukan?)

Sejauh ini, sejauh baru hari pertama maksudnya, hehe... ini catatan-catatan cinta itu :

  • Edsel yang udah berumur 3 tahun 3 bulan udah bisa diajak tarawih ke mesjid sampe selesai. Tanpa rewel tanpa ngajakin pulang. Dia malah hepi banget ikut tarawih. Yaaahh meskipun kerjaannya cuma lari-larian dan duduk-duduk aja sih. Ini jauh jauuuhhh lebih bagus daripada tahun kemarin yang baru satu dua rakaat aja udah ribut minta pulang. Setiap memandanginya riang gembira di masjid, saya selalu berdoa dalam hati : "Ya Allah terima kasih Engkau telah memberikan kami anak yang sehat, cerdas, ceria, dan lucu. Ingatkan kami untuk selalu bersyukur atas hadiah ini ya Rabb, bantu kami untuk menjadikan dia anak yang soleh".
  • Edsel ikut TPA, tapi datengnya telat. Baru dateng udah pembagian takjil, kecewa deh ini anak. Ini gegara saya sibuk beberes rumah dan dia minta makan dulu sebelum berangkat. Jadi tambah lama deh tu, lhah makannya aja nambah dua kali.
  • Edsel maniiissss banget. Waktunya makan minta makan, waktunya tidur mapan sendiri, ga boleh makan coklat banyak-banyak nurut, rambutnya panjang minta cukur, ga pernah absen gosok gigi dan pipis sebelum tidur, jarang tantrum (baru 1 kali kayaknya setelah umurnya 3 tahun ini), gampang banget deh dibilangin. Ah, Ibuk selalu cinta kamu Nak.
  • Hari pertama puasa ini saya berasa lemes, mungkin karena libur jadi bawaannya ga semangat dan pingin tidur aja.
  • Menu sahur hari ini : cah kangkung, telur dadar, mi goreng, dan buah jeruk.
  • Menu buka : bubur mutiara, teh manis, sayur asem, ikan goreng, sambel terasi, tahu goreng, dan buah jeruk.
Lemon tea hangat dan air putih adalah menu buka puasa yang tak pernah absen

Besok-besok semoga makin oke deh catatan cintanya. Marhaban ya ramadhan 1435 H , terima kasih engkau datang kepada kami lagi.


Read More

Friday, 27 June 2014

Mau Dibawa Kemana YKS?




Tahu dong berita heboh tentang pelecehan yang dilakukan Caisar dalam acara YKS (Yuk Kita Smile) di Trans TV ? Saya yang bukan penonton_ apalagi penggemar_YKS tentu saja tidak tahu sebelum berita tentang ini nongol di timeline Twitter saya. Bahkan saya tidak tahu-menahu detail pelecehannya seperti apa. Cuma tahu garis besarnya aja di portal berita online

Tapi yang jelas sebelum acara leceh-melecehkan ini terjadi, saya sudah jauh-jauh hari kecewa dengan acara hiburan yang disiarkan di prime time dengan durasi yang ga kira-kira pula. Yang membuat saya kecewa dobel adalah pemilik stasiun TV ini adalah Chairul Tanjung tokoh yang selama ini dikenal sebagai sosok yang bijak, cerdas, dan memikirkan bangsa. Ya walaupun mungkin sebenarnya konten dari suatu acara adalah tanggung jawab tim kreatifnya, bukan pemilik perusahaan TV-nya. Tapi jika kita renungkan, hasil produksi suatu perusahaan apapun itu, baik perusahaan penyiaran atau barang dan jasa lainnya, bukankah mencerminkan dari idealisme, prinsip, dan pemikiran pemiliknya? Minimal sebelum membuat suatu acara bukankah sudah ada rules bahwa : "ini lho yang gua inginkan dari TV ini, jadi lo bikin acaranya yang sesuai cita-cita dan prinsip gua".

Kalo ga salah, saya pernah baca di biografinya Si Anak Singkong ini kalo beliau menginginkan Trans TV ini menjadi stasiun televisi yang mencerahkan dan mendidik anak bangsa, yang berbeda dari televisi-televisi yang sudah ada. Ya intinya seperti itu lah, saya lupa kalimat aslinya. ( Tolong dikoreksi kalo saya salah ya !).

Jadi kalo saya boleh kasih saran, mendingan YKS ini distop aja deh. Sebenarnya di mana sih unsur 'kebaikannya'? Saya kok malah menilainya acara ini cuma gubrak-gubruk tanpa konsep. Lawakan dari acara ini juga banyak melecehkan kekurangan fisik orang lain. Bahkan di sebuah episode ada goyang apa gitu yang diperagakan oleh S*ahrini untuk dicontoh oleh anak-anak kecil. Uff... kalo mau membuat daftar dosa YKS mungkin ga akan selesai-selesai tulisan ini. 

Oke walaupun memang dari segi rating, acara ini memang ampuh menjaring pemirsa_terbukti dari durasi tayang yang lamaaaa banget, dan katanya acara ini sangat menghibur dibanding melihat berita yang isinya politik dan yang korupsi melulu. Tetapi sebuah acara hiburan sekalipun tetap harus  punya tanggungjawab moral bukan? Tanggung jawab moral kepada kita pemirsanya. Kita memang tidak bisa menuntut suatu acara TV itu isinya baik-baik semua, tapi paling tidak mbok ya jangan kebangeten gitu lho bebasnya. Ngelawak seenaknya, mencaci maki orang seenaknya, ngemsi se-enaknya. Masalahnya di waktu prime time seperti itu, hal-hal buruk bisa dan sangat berpeluang untuk ditiru. Coba lihat deh, berapa banyak anak remaja bahkan anak-anak SD sekarang yang demen ngelawak dengan memperolok fisik orang lain? Atau berapa banyak anak-anak yang hapallll banget lagu dangdut yang syair-nya edan itu?

Hmmm...udah ah, terlalu banyak unek-uneknya. Saya mohon maaf kepada penggemar YKS yang mungkin tersinggung dengan tulisan ini. Sungguh lho ya, saya hargai selera setiap orang termasuk untuk urusan acara TV. Tapi saya juga prihatin dengan efek dari acara YKS. Apa iya kita mau ketawa-ketiwi melulu, terhibur melulu tanpa batasan? Apa iya kita tidak ingin berubah lebih baik dengan tontonan yang tidak hanya menghibur tapi juga cerdas dan santun ?

Kalo saya mau jujur, banyaaakk banget acara TV sekarang yang seharusnya disemprit KPI (Komisi Penyiaran Indonesia). Saya ingiiiinnn sekali sosok sekelas Chairul Tanjung benar-benar mewujudkan sebuah stasiun televisi yang menghibur, berbeda, tapi tetap dengan tujuan utama mendidik anak bangsa agar terinspirasi untuk lebih baik. Amiinn

Read More

Monday, 16 June 2014

Legong 16

Sampe terlewatkan ya, belum review tentang salah satu lipstik favorit saya ini. Dulu sebelum punya Sariayu Borneo , lisptik ini adalah andalan yang paling andal untuk saya. Lipstik Legong No.16 dari Sariayu ini adalah barang langka nan antik yang saya temukan tak sengaja. 

Kalo liat-liat pemulas bibir di counter-counternya Sariayu, ukuran lipstik ya yang gede standar lipstik 4,5 gram-an. Ehh pas ke mini market deket rumah, liat lipstik yang cume sekecil jari saya yang mungil ini, 3 gram. Eh murce juga harganya : cuman 12.350 rupiah. Lisptik Sariayu yang biasanya kan 32 ribuan. Eh kebetulan pula ada seri Legong No.16 yang memang sebelumnya saya baca review-nya kalo lipstik ini warnanya peach dan cakeeep banget.

imut sekali kan?

Waktu saya tes warnanya di tangan kok bukan peach, tapi oranye cenderung ke coklat. Kok beda banget sama yang di-review beberapa beauty blogger. Saya waktu itu memang sedang tergila-gila dengan lipstik peach, dan selalu gagal menemukan yang menyatu dengan bibir saya. Ah ya sutra lah, kalo pun ga cocok dengan bibir, toh cuma 12 ribu perak ini, toh saya lagi ga punya lipstik oranye. Wis, beli aja lah daripada nyesel kehabisan.

Lihat, ada sparkling-nya !

Besoknya langsung saya pake untuk ke kantor, dan olalala...najong bener kelihatannya. Kulit wajah saya terlihat makin kusam. Warna lipstik ini oranye gelap dengan ada nuansa kerlip-kerlip lembut gitu (aduh apa ya istilahnya? Sparkling mungkin tepatnya). Oh saya shock dan belum siap terlihat ngejreng gini. Hapus deh, langsung saya hapus! Saya akalin coba pake Baby Lips Loves Color Maybelline warna Cherry Kiss dulu sebagai dasar sebelum pake Legong ini. Daannn...berhasil !! Warnanya jadi kliatan lebih lembut, lumayan cocok lah dengan kulit saya.

Tapi makin ke sini, setelah coba beberapa kali ternyata saya suka deh dengan warna Legong 16 ini tanpa perlu pake baby lips dulu. Mungkin dulu saya ga terbiasa aja dengan warna gonjreng gini. Ato kulit saya makin putih ya, jadi cocok pake lipstik warna apa aja? Haha...boong banget ini mah. Lagian kalo ga pake lip balm ato baby lips, warnanya lebih tahan lama ! Beneran deh, sampe sore tanpa touch up pun, kayaknya warnanya ga brubah, cuma berkurang dikit. Padahal udah kena air wudhu, makan, dan minum juga. 

Ini tanpa dicampur dengan lip balm atau lisptik lainnya

Selain itu temans, pakenya juga cepet, main poles aja udah nyatu di bibir. Kalo pake baby lips dulu kan harus pulas berkali-kali, jadi  lama kan tu dandannya. Dan karena ukurannya kecil, jadi pas di bibir kita, ditanggung ga belepotan deh. 

Nah wanginya nih yang saya ga terlalu suka. Wanginya 'keluar' banget. Kayak permen sih, tapi aromanya terlalu 'menusuk', ga lembut. Tapiii ya ga mengganggu juga, ini hanya masalah selera ajah. 

Nah karena ukurannya yang mungil, dan warnanya sangat nyatu dengan bibir, makanya ni lipstik jadi andalan 'sangu' saya di tas kalo lagi pergi-pergi. Biarpun habis makan, ato lipstik yang sedang saya pakai bukan ini, tapi untuk touch up bisa banget deh diandelin.

Oh ya, lipstik ini ga ada kemasan kardusnya, jadi cuma telanjang gitu aja. Dan di wadahnya ga ada print batik yang biasa kita liat mempercantik lipstik-lisptik Sariayu pada umumnya. So..memang dari penampilan luarnya, ni barang kurang menarik. Selain itu, teksturnya juga beda dari seri-seri Sariayu yang ngetop lainnya. Kayak anak tiri deh menurut saya. Tapi mungkin Sariayu membidik segmen berbeda untuk tema Legong, tanpa mengabaikan kualitas tentu saja.

Oke sekian dulu review-nya. Berhubung ini bukan blog kecantikan, jadi maaf maaf kalo review-nya ga canggih. See u...
Read More

Thursday, 5 June 2014

Jika Boleh Bicara



Dalam ruang pikirku, memori adalah mozaik-mozaik yang direkatkan dengan perlahan, dengan segenap rasa, dengan sepenuh apa pun yang dia punya.

Dalam ruang pikirku, memori dengan segala warna dan ceritanya adalah repihan-repihan yang sulit untuk memudar meski ruang menelikungnya, melibasnya tanpa ampun. Hanya waktu yang panjang, teramat panjang, yang meski entah sampai seberapa laksa, yang akan memberi belas kasihan.

Dalam ruang pikirku, engkau dengan segala engkau-mu adalah definisi memori itu seutuhnya. Merasuk, menusuk, dan waktu hanya akan membuat memori itu mengkristal, bukan mengendap.

Aku berusaha memahami diam-mu adalah engkau sepenuhnya engkau. Tapi tetap saja, kecewa adalah aku sepenuhnya aku.

Jika bisa, aku ingin melupakan suaramu. Jika mampu, tentu aku ingin membenci senyummu. Dan di atas semua itu, aku ingin melupakan pernah jatuh cinta kepadamu, ingin mehilangkan engkau dari memoriku. Tapi engkau sudah sempurna terdefinisi sebagai memori itu. Tak bisa meluruh, terus saja menciptaan lokus-lokus baru tanpa mampu aku hentikan.

Aku ingin seperti engkau, melenggang tanpa perlu mengeja kata rindu dengan tertatih-tatih. Tapi, bagaimana bisa aku tak merindu jika kau memberiku kata I LOVE U?

Ahh...aku bingung denganmu. Mungkin lebih baik saja kau katakan aku harus bagaimana. Aku letih.....
*****

Lamaaaa sekali tidak nengokin blog karena berbagai kesibukan yang ga bisa ditawar-tawar. Kangeeen sekali rasanya. 

Hari ini nyempet-nyempetin update dan mencoba mengulang hobi waktu masih muda (sudah tua ya sekarang?) : nulis puisi. Tapi kayaknya udah ga layak nih puisinya. Bagaimana menurutmu?



Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena