cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Thursday, 12 November 2015

MPASI Perdana. Koboi!!


Akhirnyaaa....tiba saat dia mencecap sesuatu selain ASI ibunya

Pengalaman ngasih makan anak bayi untuk yang kedua kalinya bikin saya udah ga terlalu strict lagi. Sama seperti masalah pumping yang super santai tanpa menerapkan jadwal ketat seperti dahulu kala. MPASI perdana kali ini ga ada lagi tuh jadwal menu kayak si abangnya dulu (kalo jadwal jam nya sih ada lah ya). Ga ada juga rule tiga hari untuk satu jenis makanan baru. Tapi ini memang karena saya yakin Akis ga bakat alergian. Yakiin banget deh. Katanya ngasuh anak itu nurut instingnya ibunya. Nah ini dalam rangka saya nurutin insting aja. 

Sedari bayi merah, ni anak emang ga pernah alergi semacam bruntusan, bersin, batuk, pilek, ato semacamnya karna cuaca ato makanan tertentu yang saya makan. Aman-aman dan bandel aja. Makanya saya pede aja kasih dia makanan tanpa nunggu 3 hari baru ganti. Palingan cuma 2 hari, abis itu ganti menu lagi. Campur sana campur sini. Koboi bener deh.

Hari pertama : bubur beras pelangi saring + ASIP
Hari kedua : bubur beras pelangi saring + buah naga + ASIP
hari ketiga : labu kuning kukus + pepaya
Hari keempat : labu kuning kukus + buah naga + pepaya
Hari kelima : bubur beras pelangi saring + air jeruk manis
Hari keenam : bubur oat + pepaya

Bubur beras saring

MPASI kali ini juga ga ada acara belanja-belanji bahan makanan khusus untuk stok MPASI. Jadi pemilihan menu di atas ya karena memang akan dimakan orang serumah. Contohnya buah naga karena buah naga di belakang rumah kebetulan udah masak. Trus pepaya karena kita memang lagi punya buah pepaya untuk pencuci mulut. Labu kuning, kebetulan saya dibagi labu kuning sama bulik yang beli banyak. 

Cuma beras pelangi dan oat aja yang khusus saya siapkan untuk MPASI-nya Akis. Beras pelangi ini campuran dari beras merah, beras coklat, dan beras hitam. Niatnya sih mau beras coklat tapi karena stoknya kosong, saya ambil yang campur-campur ini.

Rainbow Rice alias si beras pelangi

Nah, si oat juga belinya baru kemarin karena mencari alternatif karbo pengganti beras. Kenapa ga kentang? Pernah baca tapi lupa di mana, kalo dari segi nutrisi bagusan beras daripada kentang. Rendah kalori sih iya, tapi kalo bayi kan memang lagi getol-getolnya butuh kalori. Bukannya ga akan dikasih kentang, tapi tar dulu. *Eh tolong dikoreksi ya kalo salah.

Oh iya, 
dan akhirnya saya mutusin untuk beli kursi makan bayi. Bukan yang mahal sih, cuma yang 200 ribuan aja yang penting dia makan di kursi, bukan digendong sambil jalan-jalan. Pernah pesimis kalo Akis bakalan ga suka duduk di booster seat. Eh ternyata saya salah. Dia fine fine aja, anteng - anteng aja, asik-asik aja makan di kursi sampai selesai acara makan. Akisss, memang kau selalu menyejukkan hati ibumu ini Nakkkk. Loveeeee you....

Eh kemarin sempet ada yang tanya juga, perangkat MPASI-nya Akis disterilkan ga? TIDAK. Cuma saya cuci bersih. 

Dulu waktu si Ed memang saya rebus di air mendidih sampe dia berusia satu tahun. Tapi karena lagi-lagi ini MPASI koboi, saya ikutin insting kalo ni anak ga bakalan diare biarpun piring dan sendoknya ga disterilkan. Dan ternyata bener. Akis baik-baik aja. Lagian menurut pemahaman saya, lingkungan yang terlalu steril ga akan bikin sistem imun anak bekerja dengan baik. Tapi ini ga bisa disamaratakan yaaa. Kasus per kasus. Beda anak barangkali beda pula perlakuannya.

Kesimpulan dari MPASI perdana si bungsu ini adalah : koboi tapi...EASY!
Sampai hari ini dan mudah-mudahan sampai seterusnya MPASI-nya Akis bikin saya santai. Ga ada lagi jadwal ketat yang saya ikutin. Ga ada lagi drama diare seperi si sulung dulu. Ga ada cucian piring seabreg karena perangkat blender yang penuh printilan pembikin pusing itu. Saya cuma kukus sana kukus sini, bikin bubur ini itu, trus saring! Udah. Minim perangkat yang musti dicuci. Ga ada pula acara merebus piring sendok.

Saya ingiiinnn sekali anak kedua ini ga jadi picky eater sampai gede. Ingiiiinnn sekali. Aamiiin ya Allah.

Read More

6 Bulan KRP

Bagaimana kabar dia si 6 bulanku ? 




Pernah pilek di usia yang 5,5 bulan. Ketularan kakaknya. Satu malam ga bisa tidur karena mampet. Besoknya? Langsung sembuh! Ga ngrepotin banget deh ni 2nd baby. Cinta cintaaaa...

Ada tambahan barang untuk dikenyot. Ga cuma jari-jari tangan, teether, boneka, rattle, plastik, perlak, guling, bantal, tangan emak babenya, tapi juga :  jempol kaki! Ini hobi baru. Kalo pake kaus kaki, maka ditarik dan diemut-emut lah itu kaus kaki. Pernah baca dan nonton parenting class-nya dokter Tiwi di Youtube kalo anak kita ngenyot-ngenyot jari dan barang-barang biarin aja! Itu normal. Ga usah dilarang-larang. Yang penting jaga agar sasaran 'pengenyotan'-nya dia bersih dan ga membahayakan. Ini duluuu juga saya terapin ke si Ed. Si sulung ga pernah saya tarik-tarik larang-larang kalo lagi ngenyot. Toh gedenya dia ga jadi 'pengenyot'. Maaf ye, bahasa saya pake istilah yang saya bikin sendiri. He he he ...

Bersiap mengenyot jempol kaki

Angkat bokong dengan tumpuan lutut. Eh mudah-mudahan ini dasar untuk latihan merangkak ya. Si abangnya dulu merangkak di pertengahan usia 6 bulan. Mampukah sang adik menyamai sang kakak? Kita tunggu tanggal mainnya.

Ngoceh-ngoceh. Yeayy... Dulu sih pernah ber-ao ao, tapi kurang agresif gitu. Nah, di awal usia 6 bulan ini, pas tanggal 5 si Akis mulai cerewet dengan agresif, ekspresif, dan suara lebih kenceng. Ini jadi hiburan yang kami tunggu-tunggu deh.

Lulus ASI esklusif!! Jadi sarjana ASI si Winnie d' Pooh sekarang. Ga terlalu excited dengan kelulusan ASI eksklusif-nya. Bukannya ga seneng tapi karena saya ga terlalu ngoyo dan 'keras' untuk menjaga ketersedian ASIP, jadinya ya biasa-biasa aja rasanya. Karena ini pengalaman kedua untuk meluluskan anak ASI jadi saya udah tau celah dan triknya. Beda lah ama pengalaman anak pertama yang usahanya berdarah-darah takut ASIP ga cukup. Tapi yang paling bikin santai sih karena dukungan lingkungan. Dulu jaman si Ed, saya berjuang tutup mata, tutup telinga, kerasin hati menghadapi penolakan, cibiran, dan tatapan aneh kiri kanan karena nabung ASIP. Sekarang nabung ASIP bukan barang yang aneh karena sudah banyak disosialisasikan oleh media. Terlebih banyak artis yang mengaku melakukannya juga, makanya masyarakat jadi familir dengan ASI eksklusif untuk ibu bekerja. Jadi yang paling bikin saya enteng dan ga merasa berat ya itu tadi : dukungan lingkungan.

Mulai makan. Yes! Bagi saya ini adalah salah satu langkah besar untuk si bayi tembem saya. Surprise aja rasanya liat anak kita yang biasanya tergantung sama kita sebagai satu-satunya sumber penghidupannya (ceile..sumber penghidupan. ga ada istilah lain apa?), eh tetiba ada benda lain yang masuk ke perut dia. Meski udah pengalaman kedua, tapi momen awal-awal MPASI masih bikin saya takjub lho. Ah saya memang emak drama deh.

Stok ASIP bagaimana? Masih ada dua rak di freezer, tapi udah ga penuh nuh. Yah, ini akibat saya yang ga terlalu ngoyo dalam pumping. Kalo ada males-malesnya saya pumping dini hari, maka saya menuruti kemalesan itu. Dalam hati saya berdalih :
 "Ah masih banyak stok di freezer ini. Lagian saya udah capek kerja seharian. Sampe rumah masih ngurus dua nyawa. Bolehlah saya menikmati tidur nyenyak sekali-kali." 
Padahal bukan sekali-kali juga sih, tapi berkali-kali. Aihhh.

Selamat ulang bulan ke - 5 Kesit Raka Panjalu. Sayang selalu dari Ay, Mas Ed, dan Ibuk.
Read More

Friday, 6 November 2015

Nivea Lip Butter

Disclaimer : review ini independen. Bukan pesan sponsor, bukan menang giveaway, bukan dikasih gratisan. Ini dibeli dengan uang sendiri. Independen dan objektif lah yaa.

Sejak kenal dengan barang bernama lip balm, saya hanya pernah pakai lip balm merk Sariayu (kalo di Sariayu namanya lip care). Karena udah merasa cocok, jadi ga pernah niat untuk pindah ke lain hati selama 10 tahun. Sampe kemudian ketika lip care Sariayu ini habis, saya iseng-iseng pingin coba merk lain. Pingin cobain punya Wardah yang akhir-akhir ini merk ini emang lagi hits. Terlebih bedak sama BB creamnya udah saya pake dan saya suka.

Emang dasar ga jodoh, 2 kali ke counter Wardah, selalu kehabisan lip balm-nya. Kemudian setengah hati beli Nivea Lip Butter, bukan karena udah pernah baca review-nya, tapi liat kemasannya yang unik. Hihi... Belum pernah punya produk untuk bibir yang bentuknya bukan stik. Ada 4 varian : coklat, rasberry,vanilla, dan original. Karena saya suka aroma yang seger-seger, saya ambil yang rasberry. Kemasannya mungil, tipis, lucu deh. Harganya 26 ribu ajah.

Kayaknya habisnya bakalan lama ini. Pakenya cuma colak colek dikit udah rata.
 
Saya pakai produk ini malam hari sebelum tidur dan pagi sebelum ber make-up. Aromanya enak, mirip kayak minuman segar. Setelah pakai 2 hari, bibir terasa lembab. Ga ada lagi pecah-pecah yang biasanya masih ada jika saya pakai lipbalm yang biasa. Rasanya di bibir juga ringan, ga berasa ‘berat’ dan berminyak, mungkin karena cepet meresap. 

Setelah pake produk ini, dipakein lipstik jadi gampang dan hasilnya bagus. Cuma karena ngolesnya pake jari, saya juga jadi agak mikir : jika jari kita ga sengaja kena air liur pas ngoles di bibir, trus jari yang sama kita pakai lagi buat ambil lipbutter apa ga gampang rusak ya produk ini karena terkontaminasi kuman dari jari? Tapi toh kalo pake yang berbentuk stik yang langsung dioles di bibir, bisa juga kena air liur kan? Ga tau deh, ga usah dipikir. Ga penting juga. Hehe...


Menurut saya produk ini recomended. Ini karena saya hanya pernah pakai 2 merk lip balm di seumur hidup saya ya. Haha.. Tapi serius deh, dibandingkan lip balm Sariayu yang pernah setia menemani saya selama 10 tahun, lip butter ini lebih bagus. Padahal harganya lebih murah. Untuk produk yang menghemat kantong dan bagus Nivea Lip Butter ini patut dicoba.
Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena