cinta kami ada dalam secangkir kopi, sepotong coklat, dan di blog ini..

Saturday, 20 April 2013

Edsel 2 Tahun 1 Bulan

Hai, boy... Umur berapa kamu sekarang? Hah...berapa?? 2 tahun 1 bulan?? Ya ampuunn udah gede kamu, boy. 
Tersenyum ato menyeringai?
  • 14 kg.... fiuhhh makin berat aja digendong
  • Lagi gampang-gampangnya makan. Masih pilih-pilih lauk, tapi udah jauh lebih 'nrimo' dibanding sebelumnya. Asal moodnya bagus, makan pake apa aja biasanya oke. 
  • Ga lagi tergila-gila dengan lele dan botol kecap.
  • Pertama kali 'kenalan' dengan dokter. Ini gara-garanya kakinya tu anak bruntusan dan gatel. Udah browsing-browsing dan tanya-tanya di milis juga, tapi ya namanya penyakit kulit kan emang susah ya menentukan itu apa kalo ga diliat langsung sama ahlinya. Jadi ya udah deh daripada tebak-tebak buah manggis akhirnya kami bawa aja ke spesialis kulit. Didiagnosa kena jamur (Eh kalo diagnosa kan harusnya spesifik ya menyebut itu nama jamurnya apa, nama penyakitnya apa. Tapi dokternya emang pelit banget sih bagi ilmu. Asli susah dikorek.) Iya sih emang, anak saya ini kalo main di luar susah banget disuruh pake sendal. Telapak kakinya aja sampe keras gitu. Trus diresepin salep racikan sama obat oral. Tapi yang obat oral belum saya kasihin karena setelah baca-baca, obat oral diberikan jika pengobatan topikal tidak berhasil. Sejauh ini sih, dengan salep aja udah mendingan banget tu kulitnya.
  • Baca bukunya berkurang. 
  • Sukaaa banget didongengin pake boneka. Ada boneka lebah, babi, teletubbies, kelinci, kucing, kuda nil, domba, unta. Dan siapakah yang ditodong untuk mendalangkan boneka-boneka itu?? Tak lain dan tak bukan adalah si Ayah, bukan Ibuk.  Hehe... Mungkin cerita saya garing makanya Edsel ogah didongengin ibunya. Eh padahal saya kreatif lho, tapi suara Ayah yang berganti-ganti tiap ganti peran emang lebih keren. *Tak lebih dari sekedar pembelaan diri.
  • Mulai tantrum. Tantrum ini mulai melanda kala si bocah capek, laper, atau ngantuk. Biasanya sih kalo malem. Kalo udah tantrum gitu, udah deh apa aja ga ada yang bener di mata dia. Yang ada cuma nangis dan teriak ga jelas. Untung aja dia ga menyakiti dirinya sendiri ato orang di sekitarnya. Kan ada tuh anak yang tantrum sampe cakar-cakar, atau pukul-pukul, atau jedot-jedotin kepala ke dinding.
  • Galak!! Duh Gusti, ni anak kalo suasana hatinya lagi kurang sip, ditanya ato ditegur aja jawabannya beringas! Apalagi sama orang yang terbiasa godain ato ngledekin, tambah dingin tuh.
  • Hobi gambar, main clay/playdough, dan masak-masakannya tergantikan dengan main tukang-tukangan dan bengkel-bengkelan. So..mainan favoritnya sekarang adalah palu, tang, obeng, kabel, terminal kuningan, dan alat-alat pertukangan dan perbengkelan lainnya. Alat-alat itu asli semua lho, soalnya dia ga mau yang imitasi ato mainan. O iya masih ada satu lagi favoritnya, setrikaan rusak. Nah cerita di balik setrikaan ini adalah dia pernah liat mesin pasah yang bentuknya memang mirip setrikaan. Jadinya ketika di rumah liat setrikaan yang sering saya pake, dipakelah itu setrikaan yang masih bagus itu. Untung aja setrikaan di rumah yang udah rusak beberapa tahun yang lalu masih kita simpen, sehingga bisa kita limpahkan untuk mainan si boy. *irit bookkk...
  • Setiap mulai emosi mau rewel, yang dia cari-cari adalah 'oti enak' (roti enak). Roti enak yang dia maksud adalah camilan, apa pun camilannya memang disebutnya roti enak. Kalo camilan yang kita kasih cocok, oke ga jadi rewel. Tapi kalo ga suka, alamat dimulailah tantrum yang menguras kesabaran ayah dan ibunya itu. *Untungnya sampe hari ini, ibunya belum terpancing emosi saat si anak ngamuk. Ah, saya memang ibu yang manis. Hihihi... 
  • Demen berlama-lama nongkrong di depan kulkas. Menginspeksi isinya, dan menikmati apa yang dia temukan di situ. Kalo pun ga ada yang dia suka, tetep aja tuh betah ngadem di situ. Duh Nak, tu kulkas bukannya ga pake listrik lho, tu kulkas kalo kelamaan kebuka gitu makan daya banyak lho, nih kita lagi save energy lho. Ngerti ya, ngerti ya, ngerti dong...
Itu palu dan balok kayu asli!

Dari kesemuanya di atas, 2 tahun 1 bulan-mu yang paling menohok adalah : munculnya tantrum. Eh dulu kamu anak manis lho. Dulu kamu ga pernah nangis lho. Dulu kamu the easy boy. Ini kenapa ini sekarang jadi  kayak gini?? Oke oke...hampir sebagian besar anak di usia 2 - 4 tahun akan mengalami episode tantrum. Beruntunglah kalian yang dianugerahi anak tanpa bonus tantrum dalam 1 paketnya. Biar deh biar, saya menebus dosa masa kecil saya yang sering bikin orang tua kelimpungan karena sering rewel juga. Biar deh, saya ngrasain itu usaha menahan taring dan nutup kuping dengan sumpelan. Biar... 

Tapiii....aku tetap padamu ah, si 2 tahun 1 bulan-ku. Semoga kamu jadi anak yang sholeh, anak yang sehat, anak yang mandiri, anak yang bahagia. "Anak gembala buk, Edel anak gembala," celoteh brisik kamu setiap Ibuk berdoa seperti itu. 

*hufff..tertunduk lesu tapi geli.
Read More

Thursday, 11 April 2013

Sertifikat ASI

Sebenarnya ga niat posting sertifikat ASI. Biasanya sertifikat-sertifikat ASI-nya Edsel (dari yang lulus ASI eksklusif 6 bulan, 1 tahun, MPASI Rumahan) cuma disimpen untuk arsip pribadi aja. Untuk diliat-liat, sebagai pengingat bahwa kami pernah mengalami masa-masa indah penuh perjuangan itu. Bahwa saya bisa : unbreakable!! Yeayy...!

Tapi hari ini bingung mo posting apa, dan kayaknya seru juga kalo sertifikat ASI ikut mejeng di sini juga. 

Alhamdulillah... Hak kamu, kewajiban Ibuk, tunai sudah.

Thanks untuk Ayah atas semua support-nya. U're my hero in every condition.

Akhirnya kita sampai di titik ini kan, Nak? Kita bisa kan, Nak? Apa Ibuk bilang?
Kalo ada yang meragukan kemampuan kita,
kalo ada yang mencibir kita,
kalo ada yang menentang kita,
itulah amunisi kita untuk terus melangkah.

Iya lho...
Read More

Tuesday, 2 April 2013

The Easy Weaning

Sebelumnya, saya sudah membayangkan bahwa proses penyapihan Edsel akan penuh dengan drama air mata, teriakan histeris, dan acara begadang. Saya sudah menyiapkan diri untuk itu. Saya siap. Ikhlas.

Ketika Edsel berusia 20 bulan, saya mulai sibuk mencari informasi tentang cara weaning yang terbaik dan mulai mengurangi frekuensi meyusui si bocah. Mudah memang karena dia udah terbiasa saya tinggal dari pagi-sore. Bahkan yang tadinya setiap saya pulang dari kantor meminta jatah nenen, dalam waktu singkat mudah untuk diberi penjelasan. Tapi untuk ritual menjelang tidur malam dan terbangun malam hari, tidak bisa tidak HARUS NENEN. Lain tidak. Oke...oke semua perlu waktu, butuh proses. Pun saya juga belum siap kok.

Sampai Edsel berulang tahun yang kedua, saya belum punya niat serius untuk menyapih dia lho. Omongan dan sindiran pedas sodara, teman, atau tetangga kiri kanan, cuma mampir sebentar di telinga saya. Saya berkeyakinan, saya akan menyapih kalo hati saya sudah mantap dan siap. Ga bisa dipaksa-paksa. Toh, saya udah terbiasa berbeda kok, jadi ga bakalan mempan tuh kalo cuma dirasani ato diledekin. Bandel bener emang saya.

Meski ga tahu kapan hati saya ikhlas untuk 'melepas penyusuan' si anak lanang. Tapi saya tetap mematok target maksimal 2,5 tahun, dan itu harus dilakukan ketika saya libur panjang. Kenapa harus pas libur panjang? Biar saya santai melakoninya, ga kemrungsung takut kesiangan masuk kantor atau kondisi saya kecapekan padahal harus begadang jika Edsel rewel ga bisa bobo. 

Nah, bulan Maret ini ternyata ada libur panjang di akhir bulan, yaitu Hari Raya Paskah yang jatuh di hari Jumat. Jadi totalnya libur tiga hari ditambah Sabtu dan Minggu. Apa mau disapih pas itu aja? Are u ready? Deg. Siap ga ya, siap ga ya?

Oke, mari kita menghitung-hitung. Pertama, saya mulai merasa ga nyaman dengan penyusuan ini. Edsel udah 'ganas' banget nyusunya, sampe nipple saya perih ketika disusui, bahkan sering juga lecet. Yah, nama pun giginya udah sagambreng lengkap dengan taring dan geraham yang hampir mirip dengan orang dewasa, ya sakitlah kalo 'mencengkeram'. Meskipun dia ga gigit lho, catet, ga gigit! Kalo gigit, lebih sakaw lagi saya. Kedua, makin ke sini si bocah makin gahar aja nenennya. Ini berlaku ketika terbangun malam. Terbangun minimal dua kali dalam semalam dengan lama menyusu bisa satu-dua jam. Gilak kan? Makin gede bukannya makin sebentar, malah makin lama. Bisa dimaklumi sih, soalnya ASI saya emang tinggal dikit karena jarangnya demand. Bisa dibayangkan betapa kualitas tidur saya buruk karena kurang tidur plus menahan nyeri ketika menyusui. Ketiga, menimbang dan mengingat pasal pertama dan kedua di atas, rasanya tidak berdosa bagi saya untuk stop ASI, toh kebutuhan Edsel akan ASI di usia ini sudah bukan prioritas lagi, bahkan sudah lebih dari cukup.

So, dengan hitung-hitungan di atas, mari kita mantapkan diri untuk menyapih. 

Proses awal weaning saya mulai dengan tidak memberi sesuatu yang memberi kesan buruk dan trauma bagi Edsel, entah itu mengoleskan pahit-pahitan, plester, lipstik, atau apa pun itu yang tipu-tipu. Sebenarnya metode inilah yang terbaik, metode weaning with love, menyapih dengan cinta. Si bocah dikasih pengertian, dialihkan perhatiannya, dan lama kelamaan dia akan berhenti nenen dengan sendirinya.

Ini saya bukannya kurang gigih ya. Beneran deh, saya udah berusaha dengan berbagai cara untuk memberinya pengertian dan menggiring dia untuk melupakan nenennya. Iya berhasil kalo siang, tapi kalo malam? Terrriaaakkkk....  Jangan ditanya sampe level apa ngamuknya. Mengerikan.

Jadi, iseng saya coba nih olesin kunyit ke nipple. Eh ga ngaruh lho, masih nikmat-nikmat aja tuh nenennya. Trus coba juga kencur, masih ga bergeming. Ya ampuunn, ni anak udah nagih banget apa ya sama ASI? Ato karena dia terbiasa minum jamu gendong sehari-hari_yang notabene ada kunyit sama kencurnya?

Sampe akhirnya, ibu ngasih getah pohon yang didapetnya dari kebun tetangga yang itu merupakan bahan untuk bikin jamu. Apa ya namanya, saya lupa. Tapi rasanya emang pahit banget. Coba saya olesin ke nipple. Masih ga ngaruh juga!! Padahal rasanya pahiiitt bener, asli! Oh Tuhan apa memang saya belum iklhas menyapih? Ato cara saya salah? Akhirnya pelan-pelan saya kasih pengertian ke Edsel kalo dia udah gede, udah 2 tahun. Kalo udah 2 tahun rasa nenennya pahit. Trus saya suruh nyobain nenennya pelan-pelan. "He'em pahit. Edel emoh nenen". Iya itu klimaksnya. Semudah itu saja. Si bayi sendiri yang bilang kalo dia emoh nenen.

Malemnya, ketika udah ngantuk dan waktunya bobo dia akan bilang, "Buk, ayo nina" sambil menggandeng saya ke kamar. Nina yang dia maksud artinya nina bobo, yaitu berdoa, menyanyi atau mendongeng. Udah gitu aja. Ga sampe 5 menit si Ed langsung pules ga bangun-bangun lagi. Lewat tengah malam (biasanya jam 3-an) biasanya dia akan bangun sendiri ambil minum air putih dan bobo lagi.

Bobo malam pertama tanpa nenen
Sampe hari ini, 4 hari hidupnya tanpa nenen, ga ada masalah berarti. Ga nangis keingat nenen, ga teriak minta nenen. Bahkan kadang suka godain saya, " Ibuk nyuwun nenen. Nenen pait ding, Edel emoh" sambil tersenyum penuh menggoda dan kemudian tertawa terbahak-bahak.

Ya ternyata cuma segitu aja drama penyapihan kami. Mudah. The easy weaning.

Meskipun pake acara tipu dikit-dikit, tapi tetep saya melakukannya atas nama cinta. My easy weaning = weaning with love.




Read More
Powered by Blogger.

About Me

My Photo
Hai, I stay in Wonogiri, Jawa Tengah. I'm a happy wife and a working mom. I love book and movie very much!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

© 2011 Everything is Beautiful, AllRightsReserved.

Designed by ScreenWritersArena